July 18, 2024

Peluncuran pertama Jeep ke pasar listrik, Avenger, akan diluncurkan di Eropa musim panas ini, dengan harga mulai £36.500.

Baby elektrik Jeep, yang meskipun belum dirilis telah dinobatkan sebagai European Car of the Year 2023, akan berusaha untuk menarik pelanggan baru ke merek AS – sekarang menjadi bagian dari grup raksasa Stellantis – di Eropa, dengan fokus khusus pada generasi muda. , pembeli wanita.

Baterai 54kWh, sama seperti yang ditemukan di berukuran serupa Rekan Stellantis DS 3 E-Tense dan Vauxhall Mokka Electric, akan memberikan jangkauan hingga 248 mil, menurut siklus WLTP, namun Jeep sebelumnya mengklaim ini bisa sejauh 342 mil tergantung kondisi berkendara. Pdaya dikirim ke roda depan melalui satu motor listrik 154bhp, 192lb ft.

The Avenger, yang merupakan mobil terkecil yang pernah diproduksi oleh merek tersebut, akan bergabung di benua ini dengan tiga mobil listrik Jeep lainnya di benua tersebut pada tahun 2025.

Ini akan menjadi SUV premium Wagoneer S yang berada di puncak jangkauan dan Recon ekstrem yang berfokus pada off-road (keduanya listrik, dan akan diluncurkan di AS terlebih dahulu), dengan model listrik terakhir yang belum diumumkan akan datang – yang dijelaskan oleh CEO Christian Meunier sebagai pandangan ke masa depan merek.

The Avenger sendiri telah dibangun di sekitar “ukuran yang tepat” untuk Eropa, kata kepala cabang Eropa Jeep Antonella Bruno.

“Yang membuatnya berbeda adalah kemampuannya,” kata Bruno, memastikan mobil tersebut akan “setara atau lebih baik dari” Jeep Renegade 4xe yang lebih besar saat digunakan off road.

The Avenger, dengan pesanan sekarang terbuka, akan menggunakan versi baru platform ECMP Stellantis – versi arsitektur saat ini digunakan untuk EV dan versi pembakaran dari model Stellantis berukuran serupa. Ini akan memberikan ground clearance yang “mengesankan”, kata Jeep, dengan breakover segmen-topping dan sudut pendekatan. Boot besar dan interior modern juga akan terlihat menarik basis pelanggan baru, tambah Bruno.