July 18, 2024

Ini adalah jeda selamat datang dari kabin Jerman yang dingin, berat teknologi, dan tidak imajinatif yang ingin dikhawatirkan – dan yang belum membuat saya merindukan apa pun, berkat daftar perlengkapan yang sangat luas.

CX-60 berukuran besar dan dibuat lebih besar secara visual dengan eksekusi yang dipertanyakan dari bahasa desain Kodo Mazda yang diakui secara umum. Di sini, itu diwujudkan dalam kap mesin yang panjang dan tidak proporsional (mungkin untuk memberi ruang bagi model straight sixes tradisional yang akan datang pada tahun 2023), profil samping yang luas dan tidak berbentuk, serta bagian belakang yang besar – meskipun saya senang itu tidak jatuh ke dalam perangkap. mengorbankan ruang interior untuk garis atap miring yang lebih ‘berfokus pada gaya’.

Perawakannya yang murah hati membuktikan kabar baik untuk utilitas serba guna (atau buruk, jika Anda mempertimbangkan setiap teman bebas mobil yang tampaknya baru saja saya putuskan untuk pindah rumah…); dan dengan kemudi yang cerdik dan visibilitas yang menyenangkan di antara atributnya, mobil ini belum sempurna saat menyusuri urat nadi kota London yang tersumbat dan parkir di ruang bertingkat yang ditandai pada tahun 1960-an.

Ketika saya pertama kali melihat CX-60, bukan ukuran atau tampilannya yang paling mengejutkan saya, tetapi Mazda tidak meminta mitra strategis Toyota untuk menyediakan alat penggerak untuk PHEV pertamanya. Terutama karena CX-60 adalah proposisi mekanis yang mirip dengan RAV4 PHEV, memasangkan mesin bensin empat silinder Atkinson-cycle 2,5 liter dengan baterai sekitar 18kWh dan dengan poros penggerak di setiap ujungnya. Drivetrain adalah karya Mazda, sisi ICE didasarkan pada yang digunakan di CX-5 dan sisi listrik dikembangkan menggunakan pembelajaran dari MX-30 EV.

Hal yang menarik, karena drivetrain di masing-masing SUV tersebut jauh dari kekuatan yang menonjol: CX-5 kurang dalam keunggulan dan efisiensi dibandingkan dengan saingan turbocharged dan MX-30 gagal untuk menutupi kekurangannya. dengan rasa urgensi yang nyata saat Anda melakukannya.

Meski begitu, CX-60 terlihat lebih sejalan dengan apa yang diharapkan secara luas pada mobil sejenisnya, dan tentu saja dapat memberikan kejutan saat menendang ke bawah, melompat maju dengan urgensi bantuan elektrik yang memungkiri ukuran, berat, dan induksi paksa – meskipun soundtrack yang keras dan monoton menjelaskan bahwa dorongan adalah produk sampingan, bukan prioritas, dari jeroan yang dialiri listrik.