July 18, 2024

Mercedes-Benz mengantisipasi bahwa penjualan mobil “top-end” akan tumbuh selama tahun depan karena meluncurkan serangkaian model listrik mewah – meskipun meramalkan stabilisasi pengiriman kendaraan secara keseluruhan.

Penggerak utama dari dorongan kelas atas ini adalah SUV Mercedes-Benz EQS (dibanderol mulai £129.170) dan mitra Maybach yang lebih mewah, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Diharapkan kedatangan ini – serta model listrik lainnya, seperti SUV EQE £ 90.560 – akan membantunya menggandakan penjualan BEV hingga tahun 2023.

Dorongan ke model yang lebih mahal – dan lebih menguntungkan – ini sangat menguntungkan bagi Mercedes-Benz: penjualan rata-ratanya tahun lalu bernilai €72.900 (£65.000), naik 43% dibandingkan tahun 2019 sebesar €51.000 (£45.500). Ini juga merupakan peningkatan 9% dari rata-rata tahun 2021 sebesar €67.100 (£59.900).

Angka dua tahun terakhir akan sedikit meningkat oleh rekor keberhasilan lengan mewah Maybach. Ini membukukan rekor tahun kedua berturut-turut untuk volume penjualan tahun lalu, mengirimkan 21.600 mobil, berkat lonjakan permintaan dari Jepang, Korea, Timur Tengah dan China. Di Cina saja, merek tersebut mengirimkan 1.100 mobil per bulan.

Tahun ini akan terbukti menjadi transformatif untuk divisi mewah dengan meluncurkan model elektrifikasi pertamanya, plug-in hybrid S580e (diperkirakan berharga £200.000) dan SUV EQS, yang disebutkan di atas.

Baca lebih lanjut: Mercedes-Maybach S580e: PHEV pertama merek menghadirkan jangkauan 62 mil

Dorongan ke model yang lebih menguntungkan berarti pendapatan grup Mercedes-Benz sebelum bunga dan pajak (EBIT) tumbuh dari €16,0 miliar (£14,3 miliar) pada 2021 menjadi €20,5 miliar tahun lalu (£18,3 miliar), peningkatan sebesar 28%.

Grup ini memperoleh pendapatan €150 miliar (£134 miliar), naik 12% dari tahun ke tahun. Arus kas bebas meningkat dari €7,9 miliar menjadi €8,1 miliar (£7,0 miliar menjadi £7,2 miliar).