Ulasan DS 3 E-Tense (2023)

Dengan torsi 197lb ft (hingga 5lb ft), 3 E-Tense memiliki banyak dorongan di sekitar kota, tetapi di jalan terbuka tenaganya masih kurang cukup bagi Anda untuk berbuat salah di sisi hati-hati saat mempertimbangkan untuk menyalip.

Tingkat kepercayaan diri yang kecil akan kembali jika Anda memiliki mobil dalam mode berkendara yang berakselerasi lebih cepat (50-75mph hanya membutuhkan waktu lebih dari 5 detik), Sport – salah satu dari tiga, bersama dengan Normal dan Eco yang berfokus pada jangkauan. Namun, ini juga menghadirkan torsi ujung bawah yang menggigit yang membuat Anda tetap menyukai mode default.

Meskipun ada sedikit keluhan akselerasi, 3 E-Tense adalah mobil yang bagus untuk dikendarai, meski biasa-biasa saja. Ini relatif santai, namun kontrol mengemudi tidak sepenuhnya tanpa perasaan. Suspensi lunak (pegas koil dipasangkan dengan peredam pasif) berarti Anda kebanyakan meluncur di atas noda jalan tanpa menyadarinya, meskipun body roll terkadang murah hati dan bisa bingung di rute yang lebih menantang. Ini tidak diragukan lagi akan menjadi masalah yang jauh dari permukaan Spanyol yang lebih halus.

Sama halnya, mobil ini memiliki salah satu sistem pengereman regeneratif terbaik, yang dibuat berkat tim balap Formula E DS. Ini mencapai keseimbangan sempurna dengan tidak terlalu menarik tetapi masih cukup kuat bagi Anda untuk tidak perlu menghindar dari pengendaraan satu pedal.

Yang juga menguntungkan 3 E-Tense adalah tampilannya. Penataan gaya yang berani terus memberikan keunggulan atas para pesaingnya yang hambar, dan hadirnya gril baru tanpa krom (“lebih premium menggunakan lebih sedikit krom”, menurut direktur desain Thierry M├ętroz) dan pengaturan siang hari yang lebih lebar lampu berjalan memberikan tampilan yang lebih edgier dari sebelumnya.

Tinggalkan komentar