July 18, 2024

Toyota terjual 10.483.024 kendaraan pada tahun 2022 karena menentang kemerosotan produksi global, mempertahankan posisinya sebagai pabrikan terlaris di dunia.

Perusahaan Jepang itu menjual 9.566.961 model Toyota dan Lexus, 766.091 microcar Daihatsu dan 149.972 truk Hino.

Ini adalah sedikit penurunan (0,1%) dibandingkan dengan level tahun 2021 dan penurunan tahun-ke-tahun pertama yang dicatat oleh Toyota dalam dua tahun.

Meskipun demikian, itu cukup bagi Toyota untuk tetap menjadi pembuat mobil top dunia, mengungguli Grup Volkswagen, yang menghasilkan 8,3 juta penjualan.

Meskipun penjualan merek Toyota di pasar Jepang turun secara signifikan (sebesar 12,7% menjadi 1.289.132) untuk tahun ketiga berturut-turut, peningkatan penjualan di luar negeri sebesar 1,7% (menjadi 8.277.829) membatasi penurunan keseluruhan menjadi 0,5%.

Yang perlu diperhatikan adalah fakta bahwa Toyota menjual lebih banyak mobil baterai-listrik pada Desember 2022 dibandingkan sepanjang tahun 2020: 5897 dibandingkan dengan 3346. Toyota menjual 24.466 pada tahun 2022, naik 69,8% YoY. Ini kemungkinan hasil dari peluncuran bZ4X SUV, BEV pasar massal pertama perusahaan.

Sebaliknya, penjualan sel bahan bakar hidrogen Toyota Mirai turun sepertiga menjadi 3.924 unit. Penurunan ini terutama terlihat di Jepang, di mana hanya 848 unit yang terjual tahun lalu – penurunan sebesar 65,3% dibandingkan tahun 2021.

Produksi perusahaan melampaui penjualannya tahun lalu, karena 10,6 juta kendaraan Daihatsu, Hino, Lexus, dan Toyota diproduksi, meningkat 5,3% dari tahun 2021.

Manufaktur Jepang turun secara keseluruhan, karena output mencapai 3.653.012 kendaraan – penurunan sebesar 6,2% dibandingkan dengan tahun 2021. Hal ini diimbangi oleh peningkatan signifikan dalam produksi non-Jepang, naik 12,5% menjadi 6.957.592.

Ini berkat peningkatan kapasitas yang signifikan di Amerika Utara dan Asia, serta pemulihan berkelanjutan dari kekurangan suku cadang global, kata Toyota.

Namun, perusahaan juga memperingatkan bahwa tingkat produksi global bulan Desember turun 11,2% YoY menjadi 841.461, karena kekurangan suku cadang yang disebabkan oleh Covid. Meningkatnya permintaan semikonduktor juga disalahkan.