July 14, 2024

Tidak akan ada jalan untuk kembali untuk Grup Renault, CEO Luca de Meo mengatakan, karena perusahaan menetapkan rekor baru untuk margin operasi (laba) per kendaraan selama 2022.

Ini menghasilkan pendapatan €46,4 miliar (£41,8 miliar) selama tahun 2022, peningkatan 11,4% dari tahun sebelumnya.

Margin operasinya mencapai €2,6 miliar (£2,3 miliar), naik €1,4 miliar (£1,2 miliar) dari tahun ke tahun.

Kesuksesan tersebut datang meskipun ada kerugian €2,3 miliar (£2,0 miliar) dari penjualan operasi Renault di Rusia, termasuk 67,69% saham di Avtovaz.

De Meo berkata: “2022 memiliki lebih dari sekadar menepati janjinya. Dengan hasil di atas tujuan awal dan ekspektasi pasar kami, kami menyelesaikan fase ‘Kebangkitan’ [of the Renaulution strategy] tiga tahun lebih cepat dari jadwal.

“Kinerja ini mencerminkan energi dan kerja keras tim Grup Renault bahkan saat kami menghadapi hambatan yang kuat terkait pelepasan operasi kami di Rusia, krisis semikonduktor, dan inflasi biaya.

“Fundamental Grup Renault telah dibersihkan secara menyeluruh dan tidak akan ada jalan untuk kembali.”

Perusahaan mengutip bauran produk yang kuat, didukung oleh peluncuran model baru – yaitu Dacia Jogger, Renault Arkana dan Renault Mégane E-Tech Electric – sebagai faktor keberhasilannya.

Mégane mencatat 33.000 penjualan di seluruh Eropa, sedangkan Jogger mengambil 57.000 dan Arkana 86.000.

Merek mobil sport Alpine juga menetapkan penjualan tertinggi sepanjang masa, dengan 3546 unit A110 coupé meninggalkan ruang pamer.

Permintaan tersebut berarti buku pesanan Grup Renault saat ini adalah yang terbesar yang pernah ada.

Grup ini juga membuat kemajuan dengan elektrifikasi: model hybrid dan listrik Renault E-Tech menyumbang 39% dari keseluruhan penjualannya di Eropa, naik menjadi 65% untuk crossover Arkana.