July 14, 2024

Satu hal yang ingin saya katakan adalah tentang basis penggemar. Ya, Anda perlu beradaptasi dengan basis penggemar pelanggan yang sudah Anda miliki. Namun kedua, Anda perlu mempertimbangkan bahwa Anda memiliki kelompok sasaran yang berkembang menjadi produk Anda.

Jadi dalam lima sampai 10 tahun, Anda memiliki pelanggan S kami yang keluar dari era digital dan mungkin mereka tidak ketinggalan [engine] suara. Anda perlu melihat kelompok sasaran apa yang Anda tuju.

Pelajaran apa yang Anda dapatkan dari RS e-Tron GT yang Anda terapkan untuk target 2030 ini?

Performa sama sekali bukan masalah. Kedua, dengan Audi E-Tron GT dan RS, kami juga perlu menghadirkan desain pembeda yang spesifik dan kami perlu membuatnya lebih tajam. Jadi, edgy, sporty – orang suka memiliki elemen ini di era listrik.

Juga, topik digitalisasi seperti apa yang Anda bawa ke mobil Anda. Saat ini, orang memperhatikan hal-hal perangkat keras, seperti pelek, jok, bagian eksterior. Tapi apa cerminnya di sisi digital? Anda perlu menciptakan nilai bagi pelanggan dari sisi itu.

Apakah Anda senang dengan prospek SUV bermerek RS?

Kami memiliki Audi RS Q3 dan Audi RS Q8 yang diterima dengan sangat baik di pasar. Tapi kami pasti juga akan menghadirkan lebih banyak model SUV di segmen RS dan juga di dunia listrik. Kami memiliki 16 model berbeda dalam portofolio RS dan kami mencoba menawarkan produk yang sempurna untuk kelompok pelanggan yang berbeda.

Tapi kami tidak ingin RS ‘inflasi’. Jadi tidak setiap produk harus RS.

Akankah Audi Sport membuat platform SSP versinya sendiri, seperti yang dikabarkan akan dilakukan oleh Porsche?

Yang bisa saya katakan adalah, kami mencoba menggunakan sinergi dalam [Volkswagen] Kelompok. Kami mencoba menggunakan platform yang sama sehingga kami tidak mengembangkan platform kami sendiri untuk Audi Sport. Kami mencoba membuatnya selaras dengan ibu kami, dengan Audi. Dan kemudian kami mencoba memasukkan semua persyaratan ke dalam platform untuk mendapatkan dasar yang sempurna untuk membuat model RS.