July 14, 2024

Mazda masih ingin membuat mobil sport putar, tetapi model seperti itu masih jauh dari produksi.

Teknologi putar kembali ke Mazda dengan versi hybrid plug-in dari Mazda MX-30 R-EV. Teknologi ini dapat diskalakan dan dapat digunakan pada aplikasi lain di luar aplikasi rotor tunggal 830cc pada mobil itu.

“Rotary adalah simbol kami,” kata Yoshiaki Noguchi, asisten manajer divisi pengembangan powertrain Mazda. “Memiliki mobil sport dengan rotary adalah impian para insinyur di Mazda. Sekarang bukan waktunya untuk itu.

“Ketika situasi perusahaan jauh lebih baik [in regards to completing its roll-out of electrified models]kita bisa memikirkan mimpi itu lain kali.”

Wakako Uefuji, manajer program Mazda, divisi produk, menambahkan: “Kita perlu menjaga elektrifikasi model untuk era ini. Ini adalah hal pertama yang kami lakukan tapi mungkin di masa depan.”

Kutipannya mengilustrasikan peluncuran produk untuk Mazda: fokus pertamanya adalah untuk melistriki rangkaian intinya, di mana rotary hybrid berperan, tetapi tidak mengesampingkan aplikasi mobil sport di masa depan.

Sekarang sudah 11 tahun sejak Mazda RX-8, mobil sport bertenaga putar terakhir Mazda, berhenti diproduksi. Ini meningkatkan harapan akan kembalinya teknologi dengan mobil konsep Mazda RX-Vision pada tahun 2015, tetapi pada crossover kecil di mana rotari telah kembali.

Mazda telah melakukan peningkatan besar pada mesin rotari sejak terakhir kali digunakan, meningkatkan efisiensi dan keandalan.

“Ada tiga tantangan besar dalam rotary,” kata Noguchi. “Ekonomi itu nomor satu. Pada saat yang sama, Anda perlu membuatnya lebih ringan untuk meningkatkan jangkauan. Kemudian tingkatkan keandalan.

Mazda sekarang menggunakan injeksi langsung daripada injeksi port, yang meningkatkan keekonomian sebanyak 25%. Hal ini pada gilirannya mengurangi emisi CO2, sementara mesin rotari selalu memiliki polutan NOx yang rendah.

Rumah samping aluminium mengurangi berat sekitar 15kg saja. Rasio kompresi yang lebih tinggi dari fitur 11,9, dan perubahan ketebalan pada seal apex dan lapisan baru untuk meningkatkan keandalan.

Noguchi mengatakan bahwa mesin rotari baru akan tetap bekerja dengan baik pada putaran mesin tinggi yang membuatnya cocok untuk mobil sport, meskipun di MX-30 R-EV bekerja antara 2450-4500rpm karena digunakan sebagai generator untuk baterai. .