July 14, 2024

Liz Truss, kandidat terdepan saat ini untuk menjadi perdana menteri Inggris berikutnya, telah mengkonfirmasi bahwa dia akan mempertimbangkan peninjauan – dan potensi penghentian – batas kecepatan di jalan raya.

Menjawab pertanyaan audiens pada debat terakhir sebelum batas waktu bagi anggota partai Konservatif untuk memilih pemimpin mereka berikutnya (dan dengan demikian perdana menteri baru), Truss mengatakan dia “siap untuk melihat” menghapus batas.

Penghapusan total batas kecepatan akan membuat jaringan jalan raya Inggris selangkah lebih maju daripada jaringan autobahn Jerman, yang hanya dibatasi di beberapa tempat. Untuk bagian tersebut, batas imbauan 130km/h (81mph) berlaku dan pengemudi yang menyebabkan insiden dengan melebihi batas ini akan menghadapi konsekuensi hukum.

Namun, Truss menambahkan bahwa dia belum bisa memberikan “jawaban yang tepat” atas kebijakan tersebut. Pada tahun 2018, ia menganjurkan peningkatan batas kecepatan hingga 80mph untuk meningkatkan produktivitas negara.

Terlepas dari siapa yang memenangkan pemilihan kepemimpinan, jalan raya yang cerdas kemungkinan akan dipangkas. Truss berkata: “Kita perlu meninjau [smart motorways] dan hentikan mereka jika mereka tidak bekerja secepat mungkin.”

Ini mencerminkan pernyataan saingan kepemimpinan Rishi Sunak sebelumnya bahwa “jalan raya pintar tidak populer karena tidak aman” dan bahwa pemerintah perlu “berhenti dengan mengejar kebijakan yang bertentangan dengan akal sehat”.

Jalan raya pintar, yang telah menghilangkan bahu keras permanen di hampir 500 mil jaringan jalan Inggris, telah terbukti kontroversial karena masalah keamanan. Jumlah insiden fatal yang melibatkan kendaraan yang berhenti di jalan raya pintar telah terbukti secara signifikan lebih tinggi daripada di jalan raya konvensional.

Menurut laporan Jalan Raya Nasional yang diterbitkan pada bulan Mei, kematian atau cedera serius yang disebabkan oleh tabrakan dengan kendaraan yang berhenti di jalan raya konvensional terjadi pada tingkat 0,09 korban per 100 juta mil yang dikendarai antara tahun 2016 dan 2020. Di jalan raya pintar yang berjalan di semua lajur tanpa a bahu keras, ini lebih dari dua kali lipat, pada 0,19.

Pada bulan Januari, pemerintah mengumumkan tidak akan membangun lagi jalan raya pintar sampai memiliki lima tahun data keselamatan yang tersedia untuk yang dibangun sebelum 2020. Ini datang sebagai tanggapan atas rekomendasi November 2021 dari Komite Pilih Transportasi House of Commons, yang mengatakan bahu keras yang dinamis “tampaknya membingungkan pengemudi”.

Partai Konservatif akan mengumumkan pemimpin barunya pada 5 September.