July 14, 2024

Di dalam, i Vision Dee menampilkan sistem operasi yang baru dikembangkan yang rencananya akan diluncurkan BMW pada model generasi berikutnya. Digabungkan ke dalam interior yang disederhanakan, head-up display baru telah memungkinkan BMW menghilangkan tampilan infotainment pusat tradisional – fitur mobilnya sejak pengenalan platform infotainment iDrive di BMW Seri 7 generasi keempat pada tahun 2001.

BMW mengatakan sistem yang sedang dikerjakan untuk model masa depannya akan memungkinkan pengemudi untuk mengelola jumlah konten digital yang mereka hadapi selama perjalanan tertentu. Tujuannya adalah untuk membuat pengalaman berkendara lebih intuitif dan imersif.

Untuk tujuan ini, mobil konsep terbarunya juga menyertakan apa yang disebut BMW sebagai ‘Mixed Reality Slider’. Menggunakan sensor sentuh yang dimasukkan ke dalam dasbor berlapis kain, memungkinkan pengemudi untuk menentukan jumlah konten digital yang ditampilkan dalam tampilan head-up.

Bos desain BMW Adrian van Hooydonk berkata: “Dengan BMW i Vision Dee, kami menunjukkan bagaimana mobil dapat diintegrasikan dengan mulus ke dalam kehidupan digital harian Anda. Ini menjadi portal Anda ke dunia digital – dengan pengemudi yang selalu memegang kendali. Diimplementasikan dengan cara yang benar, teknologi akan menciptakan pengalaman yang berharga, menjadikan Anda pengemudi yang lebih baik, dan mendekatkan manusia dan mesin.”

i Vision Dee adalah yang kedua dari tiga mobil konsep berbeda yang dimaksudkan untuk memamerkan model berbasis platform Neue Klasse BMW. Yang pertama, i Vision Circular, berpusat pada konstruksi yang menggunakan bahan daur ulang. Mobil konsep ketiga, dikatakan berkonsentrasi pada baterai dan teknologi drivetrain, diharapkan akan terungkap akhir tahun ini.