July 14, 2024

Masa depan Seat aman untuk saat ini, meskipun tidak menguntungkan dan diposisikan di samping kebangkitan meroket merek saudaranya Cupra. Ketua Skoda dan CEO Volkswagen Thomas Schafer mengatakan kepada Autocar: “Kami tidak membunuh Seat. Kami hanya perlu memutuskan masa depannya.”

Merek Spanyol milik VW Group menikmati banyak kesuksesan dengan model seperti Seat Ateca dan Seat Leon tetapi telah berjuang dalam beberapa tahun terakhir, sementara jajaran Cupra yang lebih mahal dan lebih tinggi telah menjadi kemenangan.

Penjualan Seat di Eropa tahun-ke-tahun turun 45% di bulan Juli dan 42% di bulan Agustus, karena terlihat terakhir dalam antrian di Grup VW untuk pasokan semikonduktor. Tidak ada mobil listrik yang dijual, sangat kontras dengan grup lainnya.

Sementara Schafer bersikeras Seat akan terus berlanjut, dia juga berkomentar: “Cupra adalah masa depan Seat. Cupra adalah penemuan kembali Kursi ke depan. Cupra akan bergerak lebih cepat ke elektrifikasi.

“Kami masih mengerjakan rencana untuk Seat. Tidak masalah sampai 2028 atau 2029. Ini adalah merek entry-level untuk pelanggan muda. Itu benar-benar bermain ke Eropa, khususnya Spanyol, Inggris dan Austria,” tambahnya.

Salah satu ide untuk masa depan yang disebutkan oleh Schafer adalah sebagai merek mobilitas. Ini akan memastikan Seat dipasang dengan rapi ke dalam jajaran VW Group yang lebih luas tanpa bertentangan dengan merek lain, yaitu Skoda.

Seat sudah menguji air di ruang mobilitas, setelah memamerkan Minimo Renault Twizy-esque-nya, ditambah sejumlah skuter listrik seperti Mo 125.

Sementara Cupra “bukan pemain volume” kata Schafer, tetapi memiliki “posisi yang tajam” di dalam grup yang menarik bagi audiens muda yang lebih “memberontak”.