July 18, 2024

Karena cerita tentang kendaraan listrik sel bahan bakar (FCEV) terus berlanjut, BMW dan Toyota Motor Manufacturing UK sama-sama mengumumkan rencana baru untuk FCEV pada awal Desember.

BMW telah mulai memproduksi Hidrogen iX5 dalam jumlah terbatas yang akan digunakan sebagai demonstran teknologi. Sebuah konsorsium yang dipimpin oleh Toyota Manufacturing mulai mengerjakan proyek yang didanai oleh pemerintah Inggris melalui Advanced Propulsion Centre, untuk memindahkan sistem sel bahan bakar generasi kedua (seperti yang digunakan pada Toyota Mirai) ke dalam pikap Toyota Hilux.

Sejak industri global ditetapkan pada akhir 1990-an untuk membuat kendaraan sel bahan bakar menjadi arus utama pada tahun 2004, kemudian gagal secara signifikan, teknologi telah banyak bergerak. Hal yang jelas adalah kedatangan dan pematangan yang cepat dari sistem baterai lithium skala otomotif yang hanya dalam beberapa dekade membawa BEV dari tingkat prototipe cerdik menjadi pemandangan umum di jalan raya. Kami juga telah melihat bagaimana hibrida telah berkembang jauh melampaui Toyota Prius asli untuk menjangkau kendaraan yang diperluas (hibrida seri) dan hibrida plug-in.

Setelah FCEV telah bergerak melampaui tahap prototipe awal, mereka pada dasarnya menjadi hibrida seri tetapi dengan sel bahan bakar hidrogen untuk menyediakan aliran daya listrik yang stabil alih-alih mesin dan baterai kecil untuk menghasilkan pukulan yang dibutuhkan untuk akselerasi.

Baterai juga menyimpan energi dari pengereman regeneratif dengan cara yang sama seperti kendaraan listrik lainnya. Apa yang juga berubah sejak masa-masa awal itu adalah seiring dengan teknologi baterai, drivetrain listrik sekarang sudah mapan di domain komersial. Dalam kasus BMW, drivetrain diambil dari teknologi eDrive generasi kelima yang digunakan pada mobil BEV dan mobil plug-in.

Perubahan besar lainnya sejak masa-masa awal FCEV adalah pembuatan tumpukan sel bahan bakar yang terdiri dari ratusan sel bahan bakar kecil (setara dengan sel baterai dalam kemasan baterai). Salah satu rintangan yang harus diatasi adalah sejak awal, tumpukan harus dirakit dengan tangan, tetapi sementara cerita FCEV mungkin tampak sepi, banyak pekerjaan yang terus berlanjut di latar belakang.

Penumpukan sel di tumpukan BMW sekarang sepenuhnya otomatis dan setelah selesai, dikompresi dan dimasukkan ke dalam wadah aluminium cor. Pelat tekanan yang secara terpisah membawa hidrogen dan oksigen ke tumpukan terbuat dari plastik tuang dan pengecoran paduan ringan.

Sistem sel bahan bakar hidrogen BMW menghasilkan 125kW dan powertrain, 369bhp. Ada dua tangki hidrogen yang membawa 6kg hidrogen terkompresi yang dapat diisi ulang di pompa dalam tiga hingga empat menit dengan jangkauan 311 mil.

Meskipun tampaknya hanya sedikit yang terjadi di bidang FCEV, pekerjaan terus berlanjut dan keahlian dalam desain sel bahan bakar berkembang. Selain BMW bermitra dengan FCEV veteran Toyota dalam pengembangan sel bahan bakar, Honda dan GM juga bermitra dan Mercedes-Benz mempertahankan hubungannya dengan sesepuh pengembangan sel bahan bakar, Perusahaan Kanada, Ballard Power Systems.