July 14, 2024

Britishvolt sedang dalam pembicaraan untuk menjual saham mayoritas kepada konsorsium investor dalam upaya mengamankan masa depannya, setelah berbulan-bulan mengalami masalah.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Diskusi bertujuan untuk mengamankan persyaratan yang mengikat secara hukum yang akan memberi Britishvolt keberlanjutan jangka panjang dan pendanaan yang diperlukan untuk memungkinkannya mengejar rencananya saat ini untuk membangun R&D sel baterai yang kuat dan layak dan bisnis manufaktur. di Inggris.”

Britishvolt sebelumnya dalam pembicaraan dengan pemilik Jaguar Land Rover Tata Motors, serta perusahaan baterai Slovakia Inobat, lapor The Guardian dan Bloomberg, mengutip orang-orang yang mengetahui pembicaraan tersebut.

Pada bulan November, perusahaan nyaris bangkrut setelah mengamankan beberapa juta pound dalam pendanaan, dilaporkan oleh Financial Times berasal dari perusahaan pertambangan Glencore.

Dikombinasikan dengan pemotongan gaji sukarela untuk hampir 300 stafnya, ini memberi Britishvolt dana yang cukup untuk bertahan hingga awal Desember.

Perusahaan tersebut siap memasuki administrasi setelah pemerintah Inggris menolak permintaan pendanaan sebesar £30 juta untuk mencegah keruntuhannya.

Telah dijanjikan £ 100 juta untuk membangun gigafactory baterai £ 3,8 miliar melalui Dana Transformasi Otomotif, tetapi harus memulai pekerjaan konstruksi untuk membuka uang tunai.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya, salah satu masalah utama yang memengaruhi Britishvolt adalah menghabiskan sekitar £3 juta per bulan untuk gaji staf, namun diperkirakan tidak akan menghasilkan pendapatan hingga tahun 2025.

Britishvolt dibentuk pada tahun 2020 dengan tujuan membangun gigafactory baterai untuk memasok industri otomotif Inggris mulai tahun 2023.

Namun, itu belum menyelesaikan pekerjaannya Situs Blyth – bisa dibilang asetnya yang paling berharga, mengingat aksesnya ke pelabuhan, energi terbarukan, dan kedekatannya dengan pusat otomotif Inggris.

Pada saat penulisan, satu-satunya gigafactory Inggris yang mendapatkan kesepakatan dengan pemasok sel global dan pabrikan besar adalah rencana ekspansi Envision AESC di pabrik Nissan Sunderland. Ini menjanjikan output 11GWh mulai 2024, yang akhirnya meningkat menjadi 38GWh, memasok baterai untuk pengganti Nissan Leaf.