Audi Q4 E-tron Sportback 2022 ulasan jangka panjang

Setelah beberapa teaser singkat baru-baru ini, ini adalah kesempatan pertama kami untuk sepenuhnya menyambut Audi Q4 E-tron versi Sportback ke armada kami. Yang, seperti yang disebutkan dalam salah satu penggoda itu, hampir sama persis dengan Q4 E-tron yang telah diganti, hanya dengan atap yang lebih miring.

Itu juga dalam trim Sport dan memiliki baterai 77kWh yang sama dan drivetrain motor tunggal ’40’ 201bhp untuk penggerak roda belakang.

Namun, ada lebih banyak perbedaan dari itu. Untuk penggemar statistik, koefisien drag lebih rendah dari Q4 standar (turun dari 0,28 menjadi 0,27), berkat garis atap yang lebih cepat.

Boot lebih besar, pada 535 liter versus 520 liter, yang mengejutkan saya untuk belajar, karena saya secara alami mengharapkan model yang lebih ramping menjadi lebih kecil. Ini telah dibuktikan oleh ruang yang dapat digunakan ketika saya memuatnya; tidak ada apa-apa di antara pasangan itu. Gaya daripada substansi? Tidak di sini, dan di situlah letak daya tarik versi Sportback.

Ruang kepala untuk penumpang belakang sedikit berkurang (seperti halnya ruang bagasi ketika kursi belakang dilipat, turun 30 liter menjadi 1460), dan terasa kurang lapang di belakang sana dengan jumlah yang membelah rambut.

Saya ingat merasa sedikit ‘meh’ terhadap visual Q4 Sportback saat pertama kali diluncurkan. Mungkin ini keakraban, tapi sekarang saya merasa mobil ini cukup menyenangkan untuk dilihat. Saya suka velg dan proporsinya yang besar, dan bagi saya terlihat lebih baik daripada Skoda Enyaq iV Coup√© dan Volkswagen ID 5 bersaudara.

Di bagian depan kabin juga tidak ada yang membedakan keduanya. Anda mendapatkan dua tampilan digital yang sama: satu untuk pengemudi, kaya akan informasi dan konfigurasi, dan layar sentuh yang lebih besar untuk infotainment.

Anda mungkin ingat bahwa sistem MMI Audi terus mogok dan bermasalah di Q4 kami sebelumnya, sampai-sampai rencana pertukaran kami ke Sportback ini diajukan.

Pada versi terbaru ini, secara umum sejauh ini baik-baik saja, kecuali satu contoh ketika speedometer berhenti bekerja dalam perjalanan singkat. Menghidupkannya dan mematikannya lagi menyembuhkannya, tetapi agak mengerikan ketika hal seperti itu gagal pada Anda. Saya beruntung bahwa speedo yang dihitung dengan GPS yang terpasang pada aplikasi sat-nav Waze melalui Apple CarPlay memberi saya indikasi seberapa cepat saya bepergian (untungnya tidak terlalu cepat). Saya harap masalah ini tidak kembali.

Tinggalkan komentar