Audi A1 quattro vs. Toyota GR Yaris

Ketika orang berbicara tentang bintang-bintang yang menyelaraskan untuk perjalanan yang hebat, biasanya lebih glamor dari ini. Pikirkan sedan V8 di autobahn, supercar di trek balap, jelajah pesisir di convertible, hal semacam itu. Bukan supermini di hari Selasa yang hujan. Tapi, setidaknya untuk orang seperti kita, GR Yaris dan A1 quattro bukanlah sepasang supermini rata-rata – tidak dengan delapan roda penggerak dan lebih dari 500hp di antaranya. Mereka sangat cocok untuk jalan Welsh B yang basah, berangin, dan terjal, sungguh. Tapi mana yang lebih cocok untuk tugas itu?

Meskipun tidak memiliki hubungan homologasi langsung dari Toyota, Audi tidak diragukan lagi dibangun dengan setidaknya mempertimbangkan warisan reli. Mengapa lagi berusaha membuat A1 penggerak depan eksklusif dengan ujung belakang torsion beam menjadi andalan dengan kecepatan terbatas, dengan penggerak semua roda dan suspensi belakang independen yang baru? Tentu, semua pekerjaan di sini adalah sebelum produksi seri S1 – bahkan Audi tidak memiliki uang untuk 333 mobil dengan lebih dari 600 perubahan dari standar – tetapi rasanya seperti empat roda yang digerakkan harus terjadi untuk A1 yang cepat. Seperti yang dilakukan lencana quattro. Seperti yang dilakukan peluncuran dengan Stig Blomqvist. Karena sejarah.

Seperti Toyota sekarang, sebenarnya Audi tidak seperti yang lain di segmennya: lebih bertenaga, lebih canggih, dan lebih mahal. Inggris hanya akan mendapatkan 19 dari 333 quattro yang dibuat, dan jika £ 40k tampaknya banyak sekarang, itu adalah kegilaan untuk hot hatch satu dekade yang lalu – ini adalah waktu Mini GP2, dan tidak ada yang benar-benar melebihi itu dengan biaya hampir £ 30.000 . Demikian pula, GR Yaris lebih dari oposisi front-drive, dengan tidak ada hal lain yang benar-benar sebanding untuk uang. Selain itu, selain GRMN yang sangat terbatas, Toyota benar-benar tidak melakukan kecepatan gila, hatchback yang sangat kecil sebelumnya – Audi juga belum pernah melakukannya sebelumnya. Dan pasti tidak akan pernah lagi. Berikut adalah Toyota Yaris dan Audi A1 yang penuh dengan pujian antusias, ditawarkan secara eksklusif dengan tiga pintu dan gearbox manual, mampu 0-62mph dalam waktu kurang dari enam detik dengan harga dua kali lipat dari penawaran standar. Mereka benar-benar eksentrik kecil yang menyenangkan. Penetasan panas yang tidak bisa lebih dari kami, dan kesempatan untuk membandingkannya – bahkan dengan perbedaan usia – terlalu bagus untuk diabaikan.

GR Yaris dan A1 quattro juga sangat dekat di atas kertas. Audi tua menghasilkan 256hp dan 258lb ft dari turbo empat silinder 2.0 liternya; Toyota menghasilkan 261hp dan 266lb ft dari triple 1.618cc-nya. Quattro A1 secara resmi memiliki berat 1.300kg DIN, dengan Yaris memiliki bobot antara 1.280kg dan 1.310kg. Hanya ada dua persepuluh antara sprint 0-62mph mereka, perbedaan kurang dari 10mph dalam kecepatan tertinggi mereka, dan satu mil per galon dalam angka ekonomi bahan bakar resmi mereka. Untuk hot hatch dengan alur langka seperti itu, dari pabrikan yang sangat berbeda, terpisah satu dekade, Anda hampir tidak dapat mengharapkan pasangan yang lebih cocok.

Bahkan dengan hujan yang datang secara horizontal, tidak sulit untuk basah kuyup saat melihat A1 quattro. Dari lampu depan beraksen merah dan ujung knalpot yang tebal, hingga kuda-kudanya yang garang, itu adalah penghormatan reli sempurna. Jika ada, A1 terlalu terbuka untuk produk Audi yang cepat, namun semuanya lebih baik untuk itu (ingat, ini dibuat oleh Audi sendiri, bukan Audi Sport yang membuat mobil RS), dengan roda bergaya turbofan yang menakjubkan dan bagian belakang yang tebal. spoiler masih meningkatkan sikap bertahun-tahun kemudian. Warna apa pun selain putih tidak akan cocok untuk Audi kecil yang sangat ingin menjadi mobil reli.

Di jalan, sungguh mengejutkan mengetahui betapa fokusnya quattro, mengendarai dengan kuat dan dengan knalpot sekeras yang terlihat. Yang tepat untuk hot hatch kecil, jika bertentangan dengan lencana Audi. Demikian pula, sama sekali tidak ada yang perlu dikonfigurasi (bahkan produksi S1 mendapat peredam dua mode); hanya Anda, miring ke kanan di sisi yang salah untuk mencapai pedal, gearbox manual yang memuaskan dan bahkan pedal rem yang kokoh dan progresif. Quattro tidak diragukan lagi masih Audi (karena interiornya tetap model kejelasan) namun juga sangat hot hatch parau dan rorty – itu aneh untuk memiliki keduanya bersama-sama. Tapi sangat menyambut.

Rasanya seperti di rumah sendiri di Wales. Kemudi benar-benar memberikan beberapa sensasi, yang membuat menempatkan memar kecil menjadi kesenangan nyata, dan rasio roda gigi cukup dapat dieksploitasi untuk memaksimalkan kinerjanya yang kekar. Seperti halnya S1, quattro A1 terasa seperti memiliki mesin yang lebih besar dari yang seharusnya (dengan cara yang baik, bukan cara Audi bermesin besar yang berat hidung), selalu dapat melaju lebih cepat dari yang dibutuhkan situasi. Mobil ini sebenarnya menggunakan mesin yang berbeda dengan S1 (EA113 yang lebih tua, bukan EA888 yang masih digunakan sampai sekarang), yang memainkan karakter jadulnya dengan baik: lebih banyak lag berarti perasaan turbo rush yang lebih besar, mendesis sekitar 7.000 rpm dengan blare asli dan kerikil yang jauh lebih disukai daripada omong kosong tambahan apa pun. Jauh dari sinis cash-in-on-heritage, quattro tidak diragukan lagi masih terasa nyata, seperti insinyur membuat A1 150mph mereka benar-benar ingin dan tidak – seperti yang kadang-kadang dapat dirasakan dengan Audi – mobil yang akan menjual terbaik untuk spesialis akuisisi bakat.

Namun, waktu telah mengejarnya di beberapa daerah. Kadang-kadang peredam pasif itu tidak bisa mengikuti, membiarkan gundukan yang lebih besar menerobos atau kehilangan kendali tubuh dalam perubahan arah yang cepat, tepat pada titik di mana Anda membutuhkan kepercayaan diri total. Ini masih terasa sebagai mobil yang dikendarai lebih baik daripada S3 baru tanpa DCC, tetapi batasannya agak terbuka oleh pihak oposisi di sini. Hal yang sama berlaku untuk penggerak semua roda Haldex itu sendiri; sayang sekali A1 quattro tidak bisa dibuat sekarang, dengan poros belakang vektor torsi VW, daripada membawa all-wheel drive yang dengan keras kepala menolak untuk meninggalkan ujung depan. Kadang-kadang, keempat roda akan menentukan ke mana Anda pergi, tetapi 99 kali dari 100, A1 terseret oleh ujung depannya.

Yang tidak terdengar seperti akhir dunia, sampai mencoba hal yang sama di Yaris dengan GR-4 all-wheel-drive. Inilah yang seharusnya dirasakan oleh penggerak cepat dan empat roda, dengan sikap yang ditentukan oleh pengemudi daripada perangkat keras. Bahkan dalam kondisi seperti ini, Toyota kecil bukanlah apa yang orang sebut lairy, tetapi tidak diragukan lagi apa yang dilakukan pengemudi dengan roda dan pedal memiliki lebih banyak suara daripada Audi yang sedikit preskriptif. Dibantu, tentu saja, dengan distribusi torsi variabel yang dapat mengirim hingga 70 persen torsi ke belakang. Itu dalam mode Sport; Track membuatnya 50:50 dan Normal memiliki 60 persen ke depan. Ini adalah jenis sistem ringan yang Audi – dan begitu banyak mobil serupa – akan sangat diuntungkan, dengan semua keuntungan dari empat roda yang digerakkan dan beberapa kekurangan yang berharga. Seperti cara perwakilan reli Jepang, tentu saja.

Biasanya dengan perbandingan ini, mobil yang lebih tua terasa lebih lincah, lebih ringan, sedikit lebih tipis dan jauh lebih hidup, tetapi tidak kali ini. Pintu GR terasa setengah berat A1 saat dibanting dalam angin kencang, dan tombol kontrol iklim logam knurled Audi yang indah membuat Toyota terlihat berusia 20 tahun. Hanya layar infotainment yang lebih besar – menciptakan tampilan letterbox yang gila dengan celah kecil antara itu dan kaca spion – yang membuat Yaris tampak lebih modern. Yang tidak sepenuhnya diharapkan. Bahkan di sisi kiri, Audi tetap menjadi tempat duduk yang lebih bagus (dan jauh lebih rendah).

Tetapi jika Yaris berbau pahlawan JDM lama dengan interior sewaan yang rendah, maka itu juga membangkitkan masa lalu yang gemilang dengan drive yang mendebarkan. Tidak ada mobil baru di luar sana – atau banyak yang lebih tua, kalau dipikir-pikir – yang akan lebih cocok dengan kondisi pengujian; dimensi yang ringkas, kumpulan kekuatan dan traksi yang luar biasa memastikan kemajuan yang cepat dan juga kesenangan yang baik.

Segala sesuatu yang tampaknya dilakukan A1 dengan baik, Yaris meningkat. Itulah yang sering dilakukan mobil baru, tentu saja, secara empiris dan objektif, tetapi Toyota juga melakukannya dari sudut pandang emosional. Mesin G16E-GTS sangat luar biasa dalam hal putarannya yang begitu bebas – membuat Audi merasa biasa saja jika dibandingkan. Mesin pembakaran baru tidak dimaksudkan untuk menjadi menarik dan menarik ini. Dengan output spesifik yang liar, soundtrack yang unik, dan perpindahan gigi mekanis yang positif, powertrain GR bisa datang langsung dari tahun 2001. Bahkan perlu diservis setiap 6.000 mil, seperti dulu.

Tetapi dalam menggabungkan beberapa kesenangan 4WD Jepang kuno yang bagus dengan fasilitas modern, Toyota telah menciptakan sebuah ikon – kehadiran Audi yang sangat cepat hanya meningkatkan kesan itu. Saat A1 menjadi kabur dan kacau menuju batasnya, Yaris terus memberikan: rem yang kuat, kontrol bodi yang sempurna, dan kemudi langsung. Rasio pendek, respons tajam, dan urgensi mesin itu dapat membuat Yaris awalnya tampak sedikit hiruk pikuk dan gugup, tetapi kurangnya inersia (kecuali kelambatan sekolah lama) segera masuk akal. Ini menjadi aspek GR yang paling menawan. Bahkan Audi dengan ukuran yang sama dibuat terasa jauh lebih berat dan lebih lesu oleh semangat tak terpuaskan dari Toyota kecil yang brilian ini.

Yang mengatakan sesuatu, sungguh, karena quattro A1 adalah permata. Membuat begitu sedikit dari mereka (dan meminta begitu banyak) selalu menjadikannya outlier, tetapi mesin yang lebih tua dan suspensi pasif membuatnya lebih menarik daripada sekadar S1 di Stormtrooper bangun. Menurut standar pembuatnya, quattro itu mentah dan pantang menyerah; selalu siap untuk itu bahkan jika Anda tidak karena kebisingan dan ketegasan relatif. Tapi setidaknya itu memastikan kepribadian yang berbeda, yang tidak dimiliki Audis dengan tenaga kuda lebih dari ini. Diyakini bahwa hanya 11 yang tersisa di Inggris, dan Anda menduga pemiliknya sangat senang dengan quattro mereka sebagai aset yang dapat ditagih. Bukan hanya itu. Juga sebagai perangkat mengemudi yang hebat dan salah satu hot hatch terbaik yang pernah ada.

Tapi itu benar-benar bukan GR, dan itu mengejutkan mengingat betapa cocoknya mereka di atas kertas. Tidak sesuai dengan ekspektasi apa pun, menggabungkan yang terbaik dari yang lama – bentuk yang ringan, dimensi kecil, mesin turbo yang mengesankan – dengan semua yang dibutuhkan sebuah mobil pada tahun 2022. Dengan melakukan itu, Toyota telah menciptakan keajaiban modern, yang mungkin sudah Anda ketahui ; tes ini hanya membuat poin lebih tegas. Dan ada lebih dari 19 dari mereka. Dan itu bukan £40k. Quattro A1 adalah Audi cepat yang hebat; GR Yaris sangat bagus. Jika Anda bisa mendapatkannya, maka Anda harus – dan berharap hujan turun setiap hari.

SPESIFIKASI | TOYOTA GR YARIS 2021

Mesin: 1.618cc, tiga silinder turbo
Penularan: Manual 6 kecepatan, penggerak semua roda
Daya (hp): [email protected],500rpm
Torsi (lb kaki): [email protected]
0-62mph: 5,5 detik
Kecepatan tertinggi: 143mph (terbatas secara elektronik)
Bobot: 1.280-1.310kg (minimum dan maksimum)
MPG: 34.4
CO2: Mengemudi 186g/km
Harga: dari £32.110 (£34.290 untuk Convenience Pack, £35.610 untuk Circuit Pack seperti mobil ini)

SPESIFIKASI | AUDI A1 QUATTRO 2012

Mesin: 1.998cc, 4 silinder turbocharged
Penularan: Manual 6 kecepatan, penggerak semua roda
Daya (hp): [email protected]
Torsi (lb kaki): [email protected]
0-62mph: 5,7 detik
Kecepatan tertinggi: 152mph
Kelas Kerb: 1.300kg (DIN, tanpa pengemudi)
MPG: 33.2 (NEDC digabungkan)
CO2: tidak ada
Harga baru: £39,930

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *