GP Inggris dapat mengumumkan pengaturan ulang musim | Catatan kaki PH

Kita kembali ke tempat salah satu kontroversi terbesar dalam sejarah F1 akhir pekan ini. Putar waktu ke belakang 12 bulan dan kami menyaksikan sekitar 30 detik aksi wheel-to-wheel yang luar biasa antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen, sebelum semuanya mencapai sudut Copse di mana hanya satu yang akan muncul. Itu Hamilton, dengan Verstappen di dinding dan media sosial telah berteriak tentang hal itu sejak itu.

Bagaimana hal-hal telah berubah. Verstappen sekarang jauh di depan paket dalam kejuaraan pembalap dengan Hamilton dikurangi untuk berjuang bucking bronco di Mercedes melenting. Memang, menyegarkan untuk melihat nama baru muncul sebagai penantang kejuaraan di Charles Leclerc – terutama bagi mereka yang dimatikan selama tahun-tahun dominan Hamilton – tetapi pertunjukannya sedikit menderita ketika salah satu tim teratas memiliki sedikit goyangan, bukan?

Nah, kabar di jalan adalah kejuaraan bisa menjadi sedikit lebih pedas di Grand Prix Inggris akhir pekan ini. Beberapa balapan terakhir tidak baik bagi Mercedes, karena mobilnya tampaknya menolak sirkuit jalanan bergelombang dengan banyak tikungan tajam. Namun di Spanyol, sang juara bertahan jauh lebih dekat dengan kecepatan yang ditetapkan oleh Ferrari dan Red Bull, dengan Hamilton benar-benar menunjukkan kecepatan terdepan di beberapa tahap. Silverstone jauh lebih dekat dengan karakter Barcelona, ​​di mana sudut-sudutnya yang luas dan permukaan yang lebih halus bisa menjadi kekuatan Merc.

Apakah cukup bagi Hamilton dan George Russell untuk bertarung melawan dua tim teratas? Ini tembakan panjang, pasti, tapi Mercedes telah membeli paket pembaruan chunky dengannya ke Silverstone yang seharusnya memberikan beberapa downforce tambahan. Bahkan mungkin mengeluarkan beberapa pantulan yang mengerikan itu, yang membuat menonton tidak nyaman. (Bayangkan saja mengendarainya.) Plus, kedua Mercs menunjukkan kecepatan yang kuat pada putaran sebelumnya di Montreal, jadi mungkin kita akan melihat pertarungan yang lebih dekat di puncak pada Minggu sore.

Itu jika Ferrari bisa bertahan sepanjang jarak balapan, pikiran. Setelah menunjukkan kecepatan yang tidak menyenangkan di awal tahun, pembalap Italia itu telah membuat beberapa kesalahan yang merugikan dan mengalami beberapa masalah keandalan yang besar. Leclerc telah pensiun dua kali dalam empat balapan terakhir karena masalah mesin, sementara kesalahan strategis di GP Monaco membuatnya harus menang. Carlos Sainz, sementara itu, tampaknya menunjukkan sedikit lebih banyak janji setelah awal yang buruk hingga 2022, meskipun dia belum membuktikan apakah dia mampu berjuang untuk menang jika mesin Leclerc meledak. Lagi.

Secara alami, kami tidak dapat memprediksi masa depan dan karena itu tidak tahu apakah Ferrari akan mencapai garis finis pada hari Minggu. Namun, dengan kerapuhan mesin menjadi masalah yang lebih umum, Scuderia tampaknya mengikuti rute yang digunakan oleh Mercedes tahun lalu. Ini adalah trik di mana Anda menukar mesin lebih sering daripada yang diizinkan berdasarkan aturan, mengambil penurunan grid yang mahal dalam prosesnya, tetapi memberikan pukulan ekstra dari mesin baru. Tidak, itu tidak bekerja dengan baik di Montreal, namun menempatkan Ferrari di posisi yang kuat untuk beberapa balapan berikutnya dan mungkin yang terbaik – atau satu-satunya – tembakan untuk menggulingkan Red Bulls yang dominan.

Terakhir, sejumlah tim lain membawa paket pembaruan besar ke Silverstone. Paket terbaru Williams mengadopsi desain sidepod yang mirip dengan milik Red Bull – dan rumor paddock menyarankan itu bisa bernilai hingga satu detik per putaran. Tidak ada tempat yang cukup dekat untuk membawanya sejajar dengan pelari depan, tentu saja, tetapi lini tengah yang sibuk membuat balapan tetap hidup ketika segalanya seimbang di depan. Semua itu berarti hari Minggu akan menjadi balapan yang paling dekat yang pernah kita lihat tahun ini. Ayo.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *