Audi A2 | gudang minggu ini

Ah ya, pilihan lapangan kiri minggu ini, Audi A2. Sangat sedikit dari mobil masa depan bertubuh aluminium ini yang tersedot ke dalam lubang hitam Shed of the Week senilai £1.500 atau kurang. Faktanya hanya ada dua dalam dekade terakhir, bensin 1.4 tahun 2002 pada tahun 2014 dan diesel 1.4 tahun 2001 pada tahun 2016.

Saat ini, dengan efek inflasi dari peristiwa-peristiwa dunia, A2 tiga angka yang setengah layak menjadi semakin jauh. Bahkan ketika Anda mengarahkan pandangan Anda ke luar PH Classifieds, A2 MOT’d sangat jarang muncul dengan harga kurang dari £1.000. Yang hampir selalu Cat C atau N. £1.500 tampaknya telah menjadi harga masuk default untuk contoh yang Anda tidak keberatan terlihat mati. Beberapa diiklankan seharga £3.500 dan lebih banyak lagi. Apa pun yang mungkin bisa dijual dengan harga kurang dari kantong pasir pepatah tidak, karena telah dihapuskan.

Sebagai bukti, mari kita periksa nasib dua A2 Shed of the Week lainnya. Bensin 2002 dari SOTW pada 2014 menghilang dari jalan-jalan Inggris beberapa saat setelah tes MOT terakhirnya pada 2016, di mana ia telah melakukan 177.000 mil yang dapat dikreditkan. Diesel A2 2001 dari 2016 menghilang sekitar tahun setelah September 2019, ketika lulus uji MOT terakhirnya dengan jarak tempuh lebih dari 141.000 mil.

Tentu saja ada opsi ketiga, yaitu pemilik A2 yang senang tidak menjualnya. Ini sangat mungkin. Shed sendiri menjalankan 1.4 diesel A2 untuk sementara waktu. Secara keseluruhan dia menyukainya karena perbedaannya, ekonominya, dan kelapangannya yang tidak biasa untuk tapaknya. Itu secara mengejutkan mampu di jalan yang lebih cepat juga, menarik denda ngebut di A303 ketika Shed mengira dia hanya kikuk di NSL. Ternyata dia tidak.

Satu-satunya fitur A2 yang tidak begitu dia sukai adalah nyeri kaki yang dideritanya saat mengemudi, dan wiper kaca depan dengan satu lengan. Masalah kaki dulu. Ini berkaitan dengan kelapangan A2 yang tidak biasa. Shed selalu menyebut A2-nya ‘kutu timah’. Tingginya sepertinya tidak proporsional dengan panjangnya. Vertikalitas ruang interiornya memberinya kemampuan untuk menampung lima pemuda besar. Hanya jika mereka semua duduk untuk memperhatikan, pikiran. Anda harus duduk tegak di A2.

Saat mengetuk sejauh enam kaki, Shed hanya cukup tinggi, tetapi secara fisik tidak mungkin baginya untuk meluruskan sendi lututnya saat berada di belakang kemudi. Dia ingat dia dibuat gila oleh kebutuhan untuk berhenti setiap setengah jam atau lebih untuk istirahat meluruskan kaki agar sirkulasi kembali ke ekstremitas bawahnya. Kami tidak dapat memberi tahu Anda lebih lanjut tentang ini karena Shed berpikiran untuk menuntut Audi terlebih dahulu atas kerusakan kaki jangka panjang yang mungkin memengaruhinya di kemudian hari.

Wiper bukanlah sesuatu yang sering Anda lihat disebutkan sebagai titik kejengkelan yang berkelanjutan pada mobil mana pun, tetapi A2 bukan sembarang mobil. Model pra-2003 seperti Shed’s memiliki apa yang dalam lingkaran A2 umumnya disebut lengan ‘pengait’. Mobil tahun 2003 seperti gudang kami menggunakan desain ‘floppy’ atau aero. Shed tidak tahu atau peduli tentang semua ini. Yang dia tahu adalah bahwa setiap kali dia berhenti di tengah hujan, wiper yang digunakan untuk memukul pilar A cukup keras untuk membuat seluruh mobil bergetar. Dia tidak pernah terbiasa.

Bagaimanapun, berkeliling ke gudang minggu ini, 1.4 SE berspesifikasi baik, dia menyajikan dengan baik seperti yang biasa dikatakan dealer mobil. Beberapa kehitaman telah terkelupas dari spoiler jendela belakang tetapi cat biru utama masih terlihat segar dan tidak ada cacat bodywork yang jelas. Anda tidak dapat mengatakan hal yang sama tentang titik sentuh keras di kabin, yang sebagian besar memiliki bekas luka yang cukup parah, menunjukkan bahwa pemilik sebelumnya mungkin termasuk orang-orang yang sangat menyukai cincin, seperti Bobby George atau Johnny Depp.

Seperti yang kita bicarakan di bulan Juni, mobil telah menempuh 139.000 mil, yang telah dilakukan pada tanggal MOT-nya di bulan Februari. Ada kesan bahwa pemilik terakhir bosan dengannya, atau dengan kehidupan itu sendiri. Apapun, vendor menawarkan tiket baru yang dijual untuk pergi dengan sejarah layanan dan, mengutip dari iklan, mesin ‘sempurna’, suspensi dan gearbox. Sebuah klaim yang berani. Shed ingat melakukan kesalahan serupa bertahun-tahun yang lalu ketika menjual Ford Cortina dengan susah payah kepada satu-satunya penduduk desa yang ternyata cukup berani untuk melawannya. Bahkan sekarang, empat puluh tahun kemudian, Shed masih harus menyeberang jalan untuk menghindarinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *