2022 Lamborghini Huracan Tecnica | Ulasan PH

Di atas kertas, Tecnica terlihat seperti campuran dari semua bagian terbaik Lamborghini Huracan. Yang, jika mereka semua bersatu, akan menjadi supercar yang sensasional. Mobil ini memiliki pengaturan tenaga dan gearbox langsung dari STO yang maha kuasa, aero khusus yang berbeda dari Evo RWD yang meningkatkan downforce (sebesar 35 persen) namun mengurangi hambatan (sebesar 20 persen), dan tampilan baru dengan (kata mereka) beberapa pengaruh dari Essenza SCV12. Tidak ada waktu lama untuk Huracan, ingat, dengan yang terakhir – dan mobil ICE murni Lamborghini yang terakhir, tidak kurang – akan jatuh tempo pada akhir tahun 2022. Jadi ini bukan lagu swansong, tetapi jika ada waktu untuk Huracan untuk menjadi yang terbaik, ini dia.

Sekarang, menghapus perangkat aerodinamis yang dramatis dan menjaga mesin atmosfer liar adalah trik yang pernah kita lihat sebelumnya, dan perbandingan antara Huracan Tecnica dan Porsche 911 GT3 Touring sulit untuk ditolak. Tapi sementara niatnya tampak serupa – bahkan Huracan seperti ini adalah batas sederhana terhadap STO – Tecnica lebih dari sekadar melepas snorkel dan spoiler. Tecnica mendapatkan kemudi roda belakang yang tidak dimiliki model RWD lain (kecuali STO), serta kalibrasinya sendiri untuk mode penggerak Strada, Sport dan Corsa, suspensi yang dimodifikasi, dan tweak kontrol traksi. Lamborghini tidak menggunakan ‘medley’, karena itu adalah kata yang mengerikan yang memunculkan Abba di pesta pernikahan, tetapi kesan memetik buah ceri sangat terasa.

Dan apa yang tidak bisa disampaikan oleh statistik di atas kertas adalah seberapa bagus tampilan Tecnica secara langsung. Bagian belakang khususnya luar biasa, dengan pipa knalpot heksagonal baru, diffuser naik untuk memenuhinya dan bodywork yang dijepit di sekitar ban belakang (yang mengarah ke spoiler) memberikan sikap yang lebih. Ini memperlihatkan hampir setengah dari karet belakang, sehingga Anda dapat melihat bagaimana roda ditumpuk ke dalam lengkungan – dan berapa banyak karet yang telah digunakan untuk tugas ini. Ini sangat keren, bukti jika Anda membutuhkannya bahwa Huracan masih memiliki drama berhenti dan menatap bertahun-tahun kemudian. Ujung depan mungkin lebih rewel daripada RWD biasa, tapi itu tidak buruk; mengetahui revisi styling memiliki tujuan (mengurangi suhu minyak rem sebesar sembilan persen dan suhu cakram sebesar tujuh persen, antara lain) tidak diragukan lagi membuatnya lebih enak. Kap mesin dan kap mesin karbon baru juga menghemat 10kg dibandingkan Evo. Mereka yang menyukai Huracan tetapi menganggap STO agak berlebihan (dan bahkan menurut standar Lambo itu cukup liar) akan sangat menyukai Tecnica.

Tes lintasan berlangsung di Valencia, yang mungkin merupakan keputusan yang bijaksana: ia memiliki berbagai tikungan yang layak, tetapi juga lari dan tidak ada perubahan ketinggian yang menakutkan untuk mengalihkan perhatian jurnalis hotshoe. Keunggulan Tecnica dibandingkan RWD langsung terlihat; meskipun membandingkan trek mengemudi dengan pengalaman jalan raya beberapa bulan yang lalu selalu merupakan ilmu yang tidak tepat, ban yang digunakan di sini – Bridgestone Potenza Races, dipinjam dari STO – membuat perbedaan besar. Bagian depan Huracan selalu menjadi bahan diskusi, tapi yang ini pasti yang terbaik; itu langsung dan menginspirasi kepercayaan diri, dibantu oleh bobot yang sedikit lebih banyak (mungkin dari dinding samping yang lebih kaku) dan kelincahan kemudi roda belakang dalam hal-hal yang lambat. Tidak ada yang akan mengira ini sebagai rak McLaren, meskipun ini pasti Huracan kemudi terbaik. Akhirnya.

Selain itu, seperti yang mungkin Anda ketahui, ban yang bagus memiliki manfaat di seluruh sirkuit. Ada ketenangan saat pengereman, traksi yang lebih baik (dengan lebih banyak rasa untuk batasnya) dan keuletan front-end yang lebih dari sekadar menandingi kelincahan kemudi. Anda mengarahkan Tecnica, itu berjalan, lalu memegang dengan gagah dan membuat Anda tetap pada kecepatan berapa banyak cengkeraman yang tersisa. Assist juga memberikan uluran tangan yang cerdas, yang berarti mobil dapat terus meningkatkan permainannya seperti yang Anda lakukan.

Bahkan tanpa back-to-back langsung, Tecnica terasa lebih mendesak dan presisi daripada Evo yang sudah pisau bedah tajam. Pembalap Lamborghini menyarankan STO sekitar 1,5 detik lebih cepat di sekitar Valencia daripada Huracan ini, untuk referensi, dengan ketergantungan tambahan pada pegangan aero menjaga suhu ban sekitar 20 derajat lebih rendah. Jadi, seiring waktu, kesenjangan hanya akan melebar, meskipun sulit untuk membayangkan siapa pun yang kecewa dengan kinerja Tecnica di trek.

Tidak dengan semua bagian terbaik Huracan lainnya utuh. Ini teredam dengan indah (bahkan jika itu bukan trotoar pengujian paling banyak di Valencia), remnya sangat kuat dan, tentu saja, powertrain tetap luar biasa. Sampai Corsa (karena Sport terkadang tidak memberikan downshift) tidak ada kombinasi mesin dan girboks yang lebih menarik dari Huracan 5.2 V10 dan kopling ganda tujuh percepatan. Bahkan setelah sekian lama, merasakan aliran tenaga yang liar dan deru hiruk pikuk hingga 8.500rpm, bersama dengan transmisi yang bergeser seperti sekuensial, merupakan kegembiraan yang tak tanggung-tanggung. Terutama di trek, dengan kesempatan untuk menyalakan lampu shift biru dan merasakan kehebohan penuh dari mesin yang epik. Anda tidak perlu 800 tenaga kuda hybrid ketika 640hp bersemangat seperti ini. Tetapi Anda akan membutuhkan VBox internal yang lebih tajam daripada milik saya untuk melihat banyak perbedaan antara ini dan Evo dengan 30hp lebih sedikit dan 10kg lebih banyak.

Dengan demikian, Huracan tidak cukup sempurna di jalurnya. Pengemudi yang lebih tinggi mungkin masih menemukan diri mereka terjepit dengan helm, yang membuat tidak nyaman. Untuk semua pembicaraan tentang peningkatan kinerja pengereman (termasuk pengurangan lima persen dalam perpanjangan pedal), itu berjalan lebih lama, lebih cepat dari yang disarankan oleh Ferrari atau Porsche – bahkan jika kinerja tertinggi tampaknya tetap sangat tinggi. Intervensi assist, ketika datang, masih terasa sedikit terlambat dan tidak secerdas para rival itu juga. Tapi kami mengambil margin yang sangat baik di sini – Huracan luar biasa di sirkuit – menyerap, bermanfaat, dan sangat menarik. Dan Anda selalu bisa membuang assist jika itu benar-benar menghalangi. Sungguh mengherankan lebih banyak Huracan tidak terlihat pada hari-hari lintasan, sebenarnya, karena mereka disortir dengan sangat baik – pasti batas kebisingan yang mengganggu itu …

Seperti di sirkuit, tidak perlu waktu sama sekali di jalan untuk memastikan bahwa Tecnica cukup hardcore. Rasanya jauh lebih selaras dengan STO liar daripada Evo RWD yang lebih lembut (semuanya relatif). Bahkan dengan Potenza Sports standar sebagai lawan dari karet Race, ujung depan tampak lebih runcing dan kemudi sedikit lebih kuat. Meskipun tidak seburuk standar, mereka pasti ditingkatkan di sini.

Sama halnya dengan Porsche yang disebutkan di atas, selalu ada nuansa dalam Tecnica sesuatu yang sedikit lebih istimewa daripada standar, terlepas dari kecepatan atau situasinya. Dari cara mengemudi hingga suaranya, Huracan ini selalu menawarkan rasa koneksi dan kesempatan yang lebih besar daripada mobil standar. Yang merupakan beberapa prestasi mengingat apa yang menjadi tolak ukur yang ditetapkan oleh RWD. Di mana sebelumnya Anda mungkin menggunakan Sport on the road untuk lebih banyak drama, seperti itu fokus dan ketegasan tambahan Tecnica yang dengan mudah mencukupi Strada – itu jauh dari Huracan lainnya. Sport dan Corsa begitu nyaring sehingga seluruh mobil bergema seperti garpu tala dengan dengungan gila dari V10, kursi bercangkang karbon dan lantai tanpa karpet dengan sempurna memperkuat warna suaranya yang tidak salah lagi. Yang sedikit menyenangkan, tapi melelahkan. Huracan juga berjalan tanpa mode pengemudi individu, dan tetap saja membuat frustrasi. Sebagai pengaturan yang paling santai, Strada akan bergeser ke atas bahkan dalam mode manual dan tidak pernah melakukan pergeseran dengan begitu tegas, kedua masalah tersebut diselesaikan oleh mode yang lebih agresif. Apa yang Anda inginkan, setidaknya di antara serangkaian putaran gigi kedua, adalah bap-bap-bap dari limiter (kedengarannya benar-benar brilian) daripada auto upshift segera diikuti oleh downshift. Hanya tanpa jeritan neraka. Sesuatu yang tampaknya sangat tidak penting – diadopsi oleh Lamborghini di Aventador dan saingannya bertahun-tahun yang lalu – akan membuat perbedaan besar pada pengalaman Tecnica di jalan.

Tapi itu keluhan kecil, sungguh, tidak bisa memasangkan shift snappier hanya dengan sedikit lebih sedikit V10 blare. Paling tidak karena kita semua akan berteriak-teriak dalam waktu dekat. Ajukan masalah di samping rem keramik yang tetap dipegang saat dingin, kartu pintu karbon opsional yang terlihat fantastis tetapi hampir tidak berguna (jangan diambil) dan kursi yang masih belum sempurna. Tanpa ragu Tecnica di jalan sangat menggembirakan, Huracan terbaik setelah bertahun-tahun. Bahkan di Strada redamannya patut dicontoh, dengan perjalanan roda yang hampir luar biasa dan kontrol untuk sesuatu yang sangat rendah pada roda besar tersebut. Itu dikombinasikan dengan peningkatan kemudi berarti lebih percaya diri dari sebelumnya, yang berguna di Huracan non-STO paling mumpuni yang pernah ada. Lebih baik mengemudi dan lebih baik mengalami daripada sebelumnya, sederhananya.

Untuk menyebut Tecnica sebagai mobil yang seharusnya selalu menjadi Huracan akan mudah. Dan, yang terpenting, tidak sepenuhnya benar. Ini mungkin terlihat mirip dengan RWD tetapi merupakan prospek yang lebih serius sebagai mobil pengemudi. Yang mengatakan, mobil ini diluncurkan awalnya dengan Evo akan mengatasi banyak kekhawatiran awal, Huracan tidak pernah sepenuhnya memenuhi janjinya sampai Performante. Sekarang jajaran Lambo V10 lebih menarik dari sebelumnya: supercar tidak datang jauh lebih lengkap daripada Evo, STO dibangun di atasnya dengan kecakapan trek yang luar biasa, dan sekarang Tecnica dengan ahli menapaki garis tipis di antara mereka – bahkan lebih bermanfaat daripada sebuah RWD tanpa intensitas STO yang cukup. Jika itu terdengar seperti Lamborghini Huracan terbaik, Anda tidak akan menemukan kami tidak setuju sedikit pun.

SPESIFIKASI | LAMBORGHINI HURACAN TECNICA

Mesin: 5.204cc, V10
Penularan: Kopling ganda tujuh kecepatan, penggerak roda belakang
Daya (hp): [email protected],000rpm
Torsi (lb kaki): [email protected],500rpm
0-62mph: 3,2 detik
Kecepatan tertinggi: 201mph
Bobot: 1379kg ‘kering’
MPG: 16.9 (STO)
CO2: 331g/km (STO)
Harga: Β£TBC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *