Lexus Electrified – masa depan listrik yang menyenangkan

Perubahan tidak bisa dihindari, tetapi hampir selalu menemui perlawanan. Dan tidak, tidak ada permainan kata yang dimaksudkan di sana. Tapi kalau bicara mobil listrik, perlawanan itu sia-sia. Mereka datang. Tapi Lexus telah merilis peta jalannya untuk elektrifikasi, dan ada beberapa anggukan menarik bagi para penggemar di sana serta gertakan biasa tentang jangkauan dan efisiensi. Namanya Lexus Electrified, dan dibuka dengan:

‘Lexus telah menetapkan arah untuk mengembangkan teknologi dan kendaraan baru yang memaksimalkan potensi elektrifikasi tidak hanya untuk meningkatkan efisiensi energi dan mengurangi emisi, tetapi juga untuk memberikan tingkat kinerja, dinamika, dan keterlibatan pengemudi yang lebih tinggi.’

Ada juga realisme dalam pendekatan Lexus. Pascal Ruch, Wakil Presiden TME yang bertanggung jawab atas Lexus Eropa, mengatakan bahwa β€œpada akhirnya kendaraan listrik baterai akan memimpin, tetapi sementara tantangan infrastruktur dan pasokan listrik tetap ada, Lexus akan terus mengembangkan berbagai teknologi listrik untuk listrik hibrida. , kendaraan listrik dan baterai hibrida plug-in untuk memenuhi beragam kebutuhan pelanggan dan lingkungan berkendara di seluruh dunia.”

Anda bisa berargumen bahwa semua kebisingan ini adalah tentang mencakar kembali tanah yang hilang, tentu saja. Jika ada perusahaan yang berada di posisi terdepan untuk melawan Tesla dalam hal powertrain listrik, pasti itu adalah Lexus – dan perusahaan induk Toyota, tentu saja. Lagi pula, pekerjaannya dalam hibridisasi telah berlangsung beberapa dekade. Tetapi untuk alasan apa pun, perusahaan berusaha keras dan menolak untuk menggunakan kendaraan listrik sepenuhnya. Sampai sekarang. Dan jika itu berarti perlu membuat USP lagi, dan USP itu adalah keterlibatan pengemudi, maka kedengarannya seperti mengubah yang negatif menjadi positif. Sekali lagi, tidak ada permainan kata-kata yang dimaksudkan.

Bagian dari pendekatan Lexus Electrified berpusat pada kantor pusat global baru di Shimoyama di Jepang. Ini akan menjadi rumah bagi para desainer dan insinyur, dan akan memungkinkan kedua genre ini bekerja ‘berdampingan di ruang tamu dan di jalur pengujian.’ Sebagian besar rekayasa difokuskan pada teknologi baterai, tentu saja, dan Lexus sudah membuat beberapa klaim berani di bidang ini. Seperti misalnya SUV RZ 450e yang akan datang, yang merupakan EV dengan baterai 71,4 kWh yang menurut Lexus menawarkan ‘efisiensi terdepan di segmen’ sebesar 3,7 mil per kWh. Itu berarti jangkauan WLTP hingga 273 mil. Sekarang, tergantung pada segmen apa Anda memasukkan Tesla Model Y, akan ada beberapa orang yang sekarang mempertanyakan seberapa memimpin segmen 3,7 mil per kWh, dan apakah jangkauan 273 mil juga merupakan headline-grabber.

Jadi mari beralih ke RX hybrid baru. Lexus mengatakan ini ‘memperkenalkan baterai bi-polar nickel-metal hydride baru, sebuah teknologi yang mengurangi hambatan, memberikan kapasitas muat dan bongkar yang lebih tinggi. Hal ini meningkatkan keluaran dari setiap sel sebesar 70 persen, sehingga lebih banyak daya dapat diperoleh tanpa menambah dimensi baterai.’ Selain peningkatan output, baterai RX juga menargetkan umur panjang. Target yang ditetapkan adalah mempertahankan 90 persen kapasitasnya setelah 10 tahun beroperasi. Pada saat yang sama, Lexus bertujuan untuk mengembangkan dan menghadirkan baterai lithium-ion ‘generasi berikutnya’ bersamaan dengan penelitian baterai solid-state.

Di atas teknologi baterai, fitur-fitur baru dikatakan meningkatkan kemampuan dinamis mobilnya. Salah satunya adalah Direct4, yang merupakan teknologi khusus Lexus yang akan ada pada RX 500h dan RZ 450e baru. Dengan segera menyeimbangkan torsi ke gandar depan dan belakang, Direct4 mengoptimalkan ‘traksi di semua kondisi berkendara, akselerasi linier, dan peningkatan menikung serta postur kendaraan.’ Sisi lain tampaknya meningkatkan kenyamanan berkendara.

RZ 450e juga akan memperkenalkan sistem steer-by-wire, tanpa sambungan mekanis dari roda kemudi dan roda depan. Ini disebut One Motion Grip, karena ini menghilangkan kebutuhan untuk ‘putaran tangan ke tangan’. Itu juga membuat koreksi otomatis yang kecil pada lintasan mobil di sepanjang jalan yang tidak rata yang diklaim dapat meningkatkan stabilitas.

Semua itu terdengar sangat berharga, tetapi di manakah elemen menyenangkan yang mungkin membuat Anda bertanya-tanya? Nah, bagaimana dengan EV dengan girboks manual? Ini sama sekali tidak perlu tentu saja, tetapi ada banyak yang mengatakan bahwa sedikit rekayasa balik – untuk menghilangkan beberapa kesempurnaan klinis mobil listrik – adalah hal yang baik. Untuk melakukan ini, Lexus telah membuat mobil prototipe berdasarkan UX 300e dengan powertrain listriknya yang dipadukan dengan tuas persneling dan pedal kopling.

Takashi Watanabe, Chief Engineer Lexus Electrified, menjelaskan: β€œDari luar, kendaraan ini senyap BEV lainnya. Namun pengemudi mampu merasakan semua sensasi kendaraan bertransmisi manual. Ini adalah sistem berbasis perangkat lunak, sehingga dapat diprogram untuk mereproduksi pengalaman berkendara dari berbagai jenis kendaraan, membiarkan pengemudi memilih pemetaan yang mereka sukai.”

Lalu ada konsep Electrified Sport. Ini adalah pengambil judul. Visi Lexus untuk ‘mobil sport halo masa depan dengan penggerak listrik baterai’. Ada pembicaraan tentang akselerasi pencocokan Tesla dengan 0-62mph dalam waktu sekitar dua detik, tetapi aspek yang paling memikat adalah gayanya – terlihat sangat cantik, bukan begitu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *