Mercedes-AMG mengungkapkan Performa S63 E 802hp baru

Ketika Mercedes-AMG mengumumkan bahwa C63 berikutnya – mobil yang dinamai dengan mesin V8, jangan lupa – akan mengurangi separuh jumlah silinder demi elektrifikasi yang lebih besar, mungkin adil untuk mengatakan bahwa keputusan tersebut tidak disambut dengan persetujuan luas. Bahkan di Mercedes-AMG sendiri, jika semua rumor itu benar. Untungnya, bagi pecinta nada knalpot yang menggelegar, perusahaan belum sepenuhnya menyerah pada mesin besar sama sekali seperti yang dibuktikan oleh Performa S63 E barunya.

Disebut sebagai “S-Class paling bertenaga sepanjang masa”, S63 membawa V8 twin-turbo 4.0 liter AMG kembali untuk pertunjukan lain dengan torsi 612hp dan 664lb ft. Tentu saja, karena ini adalah model ‘E Performance’, Anda juga mendapatkan motor listrik di poros belakang yang menghasilkan tenaga 190hp dan 236lb ft lebih lanjut, menjadikan total output hingga 802hp dan torsi 1.054lb ft (!) . Itu adalah nomor hypercar dalam model yang masih terkenal karena mengantarkan orang yang sangat kaya ke dermaga di suatu tempat. Pemilik baru dapat mengharapkan perjalanan mereka sedikit menyusut; S63 dapat dengan nyaman mencapai 62mp dalam 3,3 detik dan mencapai kecepatan tertinggi terbatas 180mph, asalkan Anda memilih Paket Driver AMG opsional.

Seperti C63, sistem hybrid andalannya adalah monster yang kompleks. Ini adalah hibrida P3, dengan motor listrik yang dipasang di belakang terhubung ke gearbox dua kecepatan – terpisah dari otomatis sembilan kecepatan untuk mesin pembakaran. Dengan motor listrik, boks dua percepatan dan eLSD yang diposisikan di belakang, melewati transmisi otomatis sembilan percepatan di depan, berarti AMG mampu memanfaatkan torsi sebesar mungkin dari kedua unit penggeraknya.

Baterainya juga digantung di gardan belakang, terdiri dari 1.200 sel yang didinginkan oleh 14 liter cairan pendingin. Dengan mensirkulasikan cairan pendingin dari atas ke bawah baterai, S63 baru mampu mempertahankan suhu baterai 45 derajat, bahkan saat sedang diisi dan dikosongkan dengan cepat. AMG menyebut baterai terbarunya HBP 150, dan berkat kapasitas 13,1kWhnya – lompatan besar di atas 6,1kWh yang tersedia dari paket HBP 80 C63 – bagus untuk jangkauan serba listrik 21 mil.

Seperti biasa, AMG sangat ingin menekankan bahwa powertrain ini terinspirasi dari pembelajaran yang diambil dari divisi mesin tim Formula 1 di Brixworth. Ini termasuk perangkat lunak yang, ditambah dengan sakelar kickdown di dasar akselerator, membuka 802hp untuk dorongan sementara. Dan seperti mobil F1 modern, ini sangat berat. Memiliki dua unit penggerak, ditambah baterai yang tebal, berarti S63 berbobot 2.565kg – atau 90kg lebih ringan dari EQS. Meskipun tidak terlalu membuka mata seperti C63 seberat 2,1 ton, itu masih hampir 400kg lebih berat dari S63 lama. Keuntungan dari baterai, bagaimanapun, adalah gabungan 64mpg bila digunakan secara efisien. Dengan asumsi Anda telah mengisi ulang baterai.

Di tempat lain, Active Ride Control+ AMG hadir sebagai standar, lengkap dengan suspensi udara self-levelling dan peredam adaptif. Dua katup di setiap sudut kendaraan membuka dan menutup “dalam hitungan milidetik” bergantung pada permukaan jalan atau mode pengemudi, yang berarti pengendaraan dapat beralih dari empuk ke sporty dalam sekejap mata. Katup juga dapat digunakan secara terpisah untuk menjaga agar mobil tidak miring dan membuat tamu VIP Anda di belakang menurunkan makanan lima hidangan di belakang kursi depan.

Dengan bobot yang tetap terkendali, kemudi gandar belakang standar melakukan yang terbaik untuk mengecilkan jarak sumbu roda 3,2 meter untuk meningkatkan kelincahan. Di bawah 62mph, roda belakang bergerak hingga 2,5 derajat ke arah yang berlawanan dengan roda depan untuk meningkatkan kemampuan manuver, sementara pada kecepatan yang lebih tinggi roda bergerak sejajar dengan roda depan untuk stabilitas yang lebih baik. Selain itu, S63 akan berjongkok hingga 10 mm saat melaju dengan kecepatan 75 mph atau lebih untuk mengurangi hambatan.

Seperti yang Anda duga, ada banyak sekali mode driver juga. Elektrik, Nyaman, Tahan Baterai, Olahraga, Olahraga+, Licin, dan Individu. Setiap mode menyesuaikan tenaga dorongan dari motor listrik, bersama dengan pengaturan mesin, transmisi, knalpot dan suspensi. Itu sebelum Anda masuk ke sistem kontrol AMG Dynamics, yang mengelola ESP dan eLSD untuk membuat mobil secengkeram atau sehalus yang Anda suka. Ini dipecah menjadi tiga pengaturan: Dasar, Lanjutan dan Pro, dengan yang terakhir meningkatkan kelincahan dan umpan balik mobil dengan jalan sambil memungkinkan lebih banyak slip dari belakang.

Pada catatan itu, bagi mereka yang cukup gila untuk membawa S63 mereka ke jalurnya – dan kami salut untuk Anda – ada aplikasi Track Pace. Pada dasarnya, Anda dapat mengguncang salah satu dari 70 sirkuit di dunia dan mobil Anda akan mencatat waktu putaran Anda dan menampilkan delta putaran Anda secara waktu nyata. Yang terbaik dari semuanya, itu akan merekam data video dan telemetri onboard, dan membagikannya langsung dengan aplikasi Track Pace sehingga Anda dapat membuktikan kepada teman Anda bahwa Anda cukup gila untuk mengambil limusin mewah hampir 2,6 ton pada hari trek.

Meski begitu, S63 masih mengutamakan kemewahan. Ini tarif S-Class standar di bagian dalam, dengan layar infotainment sentral raksasa dan kokpit virtual 12,3 inci. Roda kemudi AMG, jok dan jahitan jok membedakan S63 dari versi boggo, ditambah ada campuran biasa dari pilihan kulit Nappa dan segelintir logo Affalterbach yang liberal. Tampilan opsional tersedia untuk mereka yang berada di belakang, dan Anda bahkan dapat mengakses aplikasi Track Pace di belakang sana sehingga penumpang dapat mengikuti putaran sambil terlempar.

Di luar, itu melanjutkan gaya boneka Rusia dari jajaran Mercedes lainnya. Ini mendapatkan asupan udara yang terinspirasi AMG One di dasar bumper, gril Panamericana – yang pertama untuk S63 – bersama dengan logo Affalterbach baru AMG di kap mesin. Roda mencapai ukuran 21 inci, dan di belakangnya duduk rem karbon keramik (depan 400x38mm, belakang 380x32mm) dengan kaliper enam piston. Jika ada mobil yang membutuhkan rem sebesar ini, ini dia. AMG tidak akan memberikan angka downforce secara keseluruhan pada mobil, tetapi diffuser belakang yang gemuk memang berperan dalam mengurangi hambatan, katanya.

Jadi begitulah, S-Class terkuat yang pernah dibuat dan, hore, konfirmasi bahwa V8 masih hidup (untuk saat ini). Belum ada kabar tentang harga atau kapan buku pesanan akan dibuka, tetapi kami sudah mengintip mobil tersebut di kehidupan nyata – jadi mungkin tidak akan terlalu lama sampai tiba di ruang pamer. Itu akan mahal, tapi itu setara dengan kursus S63. Harapkan penggemar untuk bereaksi sesuai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *