BMW X7 M60i vs Range Rover P530 | Video PH

Memilih di antara keduanya mirip seperti memilih beberapa kertas kado. Apa pun itu, bagian dalamnya adalah BMW 4.4 liter twin-turbo V8, dan jika Anda ingin dibungkus dengan Union Jack, ada Range Rover P530. Atau mungkin Anda menyukai sesuatu yang lebih Teutonik? Dalam hal ini, Anda dapat memiliki BMW X7 – M60i baru, yang, sebagai bagian dari facelift X7, menggantikan M50i. Kalau tidak, kesamaannya tidak pernah lebih jelas.

Di atas BMW V8 mereka, mereka memiliki output yang persis sama: 530hp dan torsi 553lb ft. Keduanya berbobot lebih dari 2,5 ton. Keduanya akan melakukan 0-62mph dalam waktu kurang dari lima detik. Keduanya lebarnya sekitar dua meter, tingginya tidak jauh sama lagi dan panjangnya lebih dari lima meter. Jangan lupa juga, saat ini Anda bahkan bisa memiliki Range Rover dengan tujuh kursi, seperti X7. Itu berarti Anda tidak lagi dikecualikan dari klub pria elit ini jika Anda memiliki pasukan kecil anak-anak untuk diangkut. Namun, untuk mendapatkan fasilitas itu, Anda harus memilih Range Rover bersumbu panjang, dan itu… yah, lebih lama lagi. Lalu ada kemampuan dinamis mereka untuk dipertimbangkan. Keduanya diklaim sebagai model paling lincah dan berorientasi pada pengemudi dalam sejarahnya. Pada saat yang sama, mereka juga melindungi Anda di pangkuan kemewahan. Jadi, mereka harus sangat sulit untuk dipisahkan. Apakah mereka? Yah, tidak.

Saya sudah cukup sering mengendarai Range Rover terbaru, baik di Inggris maupun di luar negeri, jadi saya cukup mengenalnya. Ini biasanya brilian off-road, dan mobil yang sangat, sangat bagus di atasnya – pasti lebih baik untuk dikendarai dalam banyak hal daripada Range Rover sebelumnya – tetapi hal pertama yang harus dikatakan adalah itu tidak menjadikannya mobil pengemudi. Saya mengendarai P530 belum lama ini, dan ya, Anda dapat membawa kecepatan lintas negara yang wajar, tapi hanya itu saja. Ini mungkin penuh dengan teknologi yang membantu menutupi massa dan proporsinya – seperti kemudi roda belakang dan bar anti-roll aktif – tetapi didorong dengan cepat melalui tikungan, ia akan bergoyang seperti seseorang yang turun lima belas pint pada akhir Jumat malam. . Ini masih sangat lembut, mewah dan menarik di ujung spektrum.

Tidak apa-apa jika itu brilian dalam menggoda, dan sampai titik tertentu memang demikian. Perjalanannya sangat lancar. Ini bisa menjadi mobil yang sangat bagus untuk menghilangkan kekhawatiran Anda dan menenangkan Anda saat naik turun di jalan. Mereka seharusnya memiliki armada Range Rover di surga, karena ada kalanya saya yakin duduk di atasnya lebih lembut daripada awan yang lembut. Masalahnya adalah bahwa di bumi ini beberapa gundukan adalah pekerjaan setan. Karena barang-barang yang rusak dan tajam, Rangie tersandung. Dan saat itu terdengar bunyi gedebuk karena agak kurang teredam. Tidak terlalu buruk, tapi cukup buruk untuk menumpulkan sebagian kilau pada halo surgawinya.

Ini mengatur nada untuk Range Rover: sangat dekat dengan kesempurnaan tetapi tetap meleset dari sasaran. Ambil suasana interior. Ini diselesaikan dengan sangat baik dan tenang, karena kebisingan jalan pada kecepatan jelajah dapat diabaikan. Kami telah menyebutkan dalam laporan sebelumnya bahwa bodyshell terbaru ini lebih baik dalam mengisolasi Anda dari jalan, dan jika ada kebisingan jalan yang merembes melalui celah, itu ditangani oleh mekanisme pertahanan sekunder: perangkat lunak peredam kebisingan. Ini menggunakan mikrofon yang mengambil kebisingan di lengkungan roda dan mengubahnya menjadi anti-noise yang sama tetapi berlawanan, yang disalurkan melalui banyak speaker interiornya. Ini brilian, selain itu tidak melakukan apa-apa tentang kebisingan angin. Jadi, alih-alih mengagumi seberapa tenang kebisingan jalan raya, Anda tertarik pada hembusan angin lembut di sekitar kaca spion.

Namun, tidak ada keluhan tentang kebisingan mesin – V8 semuanya woofles. Ini juga kuat. Saat ia melaju di jalan, Anda tidak dapat berhenti memikirkan analogi lama ‘mengangkat roknya dan pergi’. Tapi ada masalah di sini juga, yaitu kemampuan berkendara. Ya, itu cepat, tetapi ketika Anda mencoba menarik diri dengan lembut – dan sesuai dengan gaya santai Range Rover – itu membutuhkan ketangkasan. Itu karena kurangnya torsi low-end; jika Anda menekan throttle tidak banyak yang terjadi, jadi Anda menekannya lagi dan kemudian turbo melesat dan menyala. Daftar ketidaksempurnaan kecil berlanjut: ini mobil besar, tapi saat saya duduk di belakang posisi mengemudi, tidak ada ruang kaki belakang yang tersisa, dan harganya juga sangat mahal. P530 adalah Β£138.000 sebelum opsi.

Ini membawa saya ke X7 M60i. Itu ‘hanya’ Β£ 107.000, yang membuatnya relatif murah. Dan jangan lupa itu termasuk sepasang kursi ekstra di belakang – kursi yang tepat, ukuran dewasa juga – yang Anda harus menghabiskan lebih banyak lagi untuk masuk ke Range Rover karena mereka hanya datang dengan versi LWB. Namun meskipun memiliki kursi ekstra dan bagasi yang lebih besar – semua di dalam mobil dengan panjang yang sama dengan Range Rover SWB ini – saya dapat duduk di belakang diri sendiri dengan ruang kosong di belakang X7. Jadi lebih murah dan lebih besar, tapi apakah kurang tertata dengan baik? Tidak terlalu. Kedua mobil memiliki banyak mainan, seperti kursi pijat di depan dan kursi yang dioperasikan secara elektrik di belakang. Tidak banyak yang bisa membaginya dalam hal kualitas bangunan atau material; meskipun dengan banyak trim serat karbon daripada kayu, X7 mengisyaratkan bahwa itu lebih sporty.

Jadi begitu? Dan apakah itu berarti ada tumpangan palu godam? Lebih kencang, ya. Anda langsung menyadari bahwa Range Rover tidak mengapung di atas gelombang lembut, tetapi tidak terlalu kencang. Itu jauh lebih baik diikat. Itu tidak naik atau turun sedekat mungkin atau sekeras lubang berlubang. Secara keseluruhan, ini adalah kompromi yang jauh lebih baik. Itu juga sangat sunyi. Ban besar dan run-flat dapat membuat sentuhan lebih keras, tetapi saya memerlukan beberapa alat uji yang sangat sensitif untuk memastikannya. Perbedaan utamanya adalah suara angin: satu-satunya hal yang Anda dengar adalah kepakan latar belakang yang konsisten yang sebagian besar tidak mengganggu.

Seperti mesinnya. Ini sedikit lebih keras, mungkin, karena disetel untuk menghasilkan nada yang sedikit lebih keras, tetapi tidak pernah kasar. Dan meskipun memiliki desain dan kapasitas dasar yang sama, ada hal lain yang membedakan mesin ini dari mesin N63 P530: ini bukan N63. X7 M60i menggunakan S68 baru. Ini mesin M yang tepat, seperti yang dilambangkan dengan awalan ‘S’, dan akan segera muncul di XM baru dan, kemungkinan besar, M5 berikutnya. Ini memberikan output yang sama dengan P530, tetapi memiliki bantuan hybrid ringan yang menambahkan 12hp dan 150 lb ft. Itu – dan throttle yang disetel lebih tepat – menyembuhkan masalah driveability low-end. Ini hanya mesin yang sedikit lebih baik secara keseluruhan.

Lalu ada penanganannya. X7 mengarahkan lebih baik. Ada sedikit intrusi dari kemudi roda belakang, yang membuatnya lebih alami, dan kemudi juga lebih berbobot dan lebih langsung saat Anda menambahkan kunci. Pada akhirnya, X7 juga tidak terlalu understeer. Itu sebagian karena diferensial aktif M Sport membantu memadamkannya; sebagian karena memiliki ban jalan yang lebih grip dan berdedikasi; dan sebagian karena lebih sedikit bersandar. Saya tidak mengatakan ini sporty, tetapi dengan crikey Anda dapat mengendarainya dengan keras dan dapat mengatasinya. Kembali ke referensi ‘menaikkan rok’ yang saya gunakan untuk Range Rover, X7 membawanya ke ketinggian baru: memasang roknya sejauh ini dalam bahaya membawa undercarriage-nya.

Jelas, mobil yang akan saya pilih adalah X7. Kecuali tidak, saya tidak mau. Dan alasannya adalah karena X7 memiliki serangkaian masalahnya sendiri, dan hampir semuanya terkait dengan perangkat lunaknya yang terlalu rumit dan sangat mengganggu. Ambil iDrive baru, misalnya. Di X7 lama, sangat mudah digunakan. Hampir semua orang berkata demikian, tetapi bukannya mendengarkan dan pergi sendirian, BMW malah mengutak-atik. Ya, ini memiliki tampilan melengkung yang lebih besar, definisi tinggi, tetapi menunya menjadi lebih kompleks, beberapa di antaranya karena mereka telah membuang sebagian besar tombol fisik. Tidak ada lagi tombol untuk mengatur suhu, atau yang menyalakan kursi berpemanas atau mengatur jarak untuk cruise control adaptif. Semua fungsi ini dan lebih banyak lagi dikendalikan oleh ikon kecil yang melibatkan penyelaman mendalam ke dalam menu yang semakin Bizantium.

Dan berbicara tentang cruise control adaptif, saat saya berada di jalur cepat M25, cruise control memutuskan saya tidak memegang kemudi dan, oleh karena itu, saya pasti sudah mati. Aku tidak mati, aku janji. Aku begitu hidup sampai-sampai aku menggoyang-goyangkan roda dengan tegas, mencoba meyakinkan X7 bahwa aku masih menarik napas. Tapi itu menolak untuk percaya padaku. Jadi itu menghentikan mobil di jalur luar jalan tol, mematikan mesin, menyalakan hazard dan membuka kunci pintu. Itu hampir menghubungi layanan darurat – atau seorang pengurus – untuk menangani kematian saya. Untungnya, ini terjadi pada lalu lintas berhenti-mulai dan tidak dengan kecepatan penuh. Kalau tidak, saya mungkin sudah mati.

Itu bukan akhirnya. Kamera parkir adalah konsep yang sangat sederhana, bukan? Saat Anda mundur, misalnya, Anda melihat objek di belakang semakin dekat hingga begitu dekat sehingga Anda berhenti. Tidak di X7. Seseorang di BMW memutuskan ini perlu diperbarui. Saat Anda mulai pindah ke tempat parkir, Anda melihat pemandangan mobil di atas kepala. Tidak apa-apa, tetapi ketika Anda berada sekitar satu kaki dari mobil di belakang, kamera tampak berputar – tidak hanya beralih dengan cepat ke bidikan dari belakang; Grafik yang halus membuat kamera seolah sedang booming, bergerak dari atas ke belakang mobil. Ini mungkin terlihat mewah tetapi itu membuat Anda kehilangan fokus hanya ketika Anda tidak menginginkannya. Sejujurnya, sungguh mengherankan saya tidak menabrak sesuatu. Bahkan ada tanda-tanda penny pinching. Misalnya, BMW tidak memasang sensor keyless entry di gagang pintu belakang. Ayolah, itu adalah hal yang Anda harapkan pada Ford Fiesta seharga Β£20.000, bukan pada SUV seharga Β£100.000. Intinya di sini adalah ini: semuanya membuat X7 terbaru luar biasa dan membuat frustrasi yang tidak perlu.

Lalu ada tampilannya. Di dalam, desain chintzy lebih X1 daripada sesuatu yang mewah dan mahal, tapi itu masih lebih baik daripada eksteriornya. Apa yang terjadi dengan ide desain di BMW? X7 lama dianggap jelek, yang biasanya membuat pabrikan mencoba membuatnya lebih cantik dengan facelift. Tapi bukan BMW. Ini berlipat ganda, membuat mobil facelift menjadi lebih buruk dengan menempelkan potongan-potongan plastik hitam yang mengerikan, yang tampaknya meniru wajah Kyrten, di bawah kisi-kisi raksasa yang canggung itu. Saya jarang memilih penampilan mobil karena tidak ada jawaban benar atau salah untuk gaya. Kecuali di sini. BMW telah kehilangan plot.

Bandingkan dengan Range Rover. Dalam warna yang tepat terlihat fantastis. Saya tidak merasa malu untuk keluar darinya, yang merupakan jumlah minimum yang diharapkan dari investasi Anda yang bernilai lebih dari Β£100.000. Dan ya, ini memiliki beberapa kekurangan, tetapi sebenarnya tidak seburuk X7. Sebut saya berubah-ubah, tetapi saya lebih suka hidup dengan sedikit kebisingan angin dan dentuman aneh dari suspensi daripada mobil yang berhenti di jalur cepat jalan raya. Ini benar-benar memalukan. Dalam banyak hal, X7 adalah hal yang direkayasa dengan indah, memang begitu. Dan jika Anda menggabungkan bagian terbaik dari kedua mobil ini, Anda akan memiliki sesuatu yang nyaris sempurna. Tapi Anda tidak bisa melakukan itu, jadi saya akan menggunakan Range Rover. Tapi bukan V8. Saya akan membeli D350. Diesel enam silinder yang luar biasa itu, dengan torsi yang melimpah, lebih cocok untuk mobil ini. Dan itu melakukan hal lain: meniadakan masalah harga. Itu membuat Range Rover lebih murah daripada X7 ini, jadi itulah keputusan yang saya buat.

Spesifikasi | BMW X7 M60i 2022

Mesin: 4.395cc, V8, twin-turbocharged, MHEV
Penularan: Otomatis 8 kecepatan, penggerak empat roda
Tenaga (hp): 530 @ 5.500rpm
Torsi (lbΒ·ft): 553 @ 1.800-4.600rpm
0-62mph: 4,7 detik
Kecepatan tertinggi: 155mph
Bobot: 2.675 kg (DIN)
CO2: 290g/km
MPG: 21.1 (WLT)
Harga: Β£106.860 (Β£115.615 saat diuji)

Spesifikasi | Otobiografi Range Rover P530 2022

Mesin: 4.395cc, V8, twin-turbocharged
Penularan: Otomatis 8 kecepatan, penggerak empat roda
Tenaga (hp): 530 @5.500-6.000rpm
Torsi (lbΒ·ft): 553 @ 1.800-4.600rpm
0-62mph: 4,6 detik
Kecepatan tertinggi: 155mph
Bobot: 2.510kg (DIN)
MPG: 24.2 (WLTP)
CO2: 265g/km (WLTP)
Harga: Β£137.820 (Β£147.560 saat diuji)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *