Pembalap listrik Jaguar I-Type 6 Gen3 membuka penutup

Musim Formula E kesembilan sudah dekat dan tim sibuk memamerkan upaya terbaik mereka untuk menyembunyikan gaya seperti baji dari pembalap generasi ketiga yang baru. Porsche dan pendatang baru McLaren telah menunjukkan tangan mereka untuk musim 2023, sekarang giliran Jaguar. Ini adalah I-Type 6, “mobil balap Jaguar all-electric tercanggih yang pernah ada”.

Tentu saja demikian, karena Formula E adalah seri spek dan, bisa dibilang, puncak dari EV motorsport. Tapi lihat melewati penampilan mobil ‘Gen3’ yang kikuk – disamarkan dengan rapi oleh livery baru setengah putih, setengah hitam Jaguar – dan Anda akan melihat beberapa perubahan besar pada mobil lama. Tenaga dari motor listrik yang dipasang di belakang naik dari 340hp menjadi 476hp, yang menurut Jaguar, berarti mobil sekarang mampu mencapai 200mph. Itu masalah besar, karena peringatan untuk balapan dekat Formula E selalu mobil yang relatif lambat dan kikuk.

Efisiensi adalah kata kunci baru yang trendi di industri mobil dan Jaguar tidak malu menggunakannya. Seperti para pesaingnya, I-Type 6 kini menampilkan motor kedua di depan yang murni digunakan untuk memulihkan tenaga saat pengereman. Dan berbicara tentang rem, mobil Gen3 tidak memiliki cakram dan bantalan konvensional di bagian belakang, karena pengereman belakang ditangani secara eksklusif melalui regen baterai belakang. Mobil Gen3 juga sedikit lebih pendek dan sempit dari sebelumnya, menghasilkan penghematan berat 50kg. Perhatikan, F1.

Kedengarannya sangat mengesankan, tetapi hal yang sama dapat dikatakan untuk setiap tim di grid 2023. Itulah sifat balap spek. Meskipun tim dapat mengembangkan motor listrik dan inverter mereka sendiri, itu masih merupakan seri terbatas yang baru-baru ini mengalami eksodus pabrikan. Mercedes, BMW, dan segera Porsche semuanya tersingkir dari Formula E, dengan Jaguar menjadi salah satu dari segelintir pembuat mobil yang bertahan dengannya. Tetapi perusahaan bersikeras bahwa ada banyak hal yang dapat dipelajari dari Formula E, lebih sedikit dari perspektif perangkat keras dan lebih banyak dari sisi efisiensi (ada kata kunci itu lagi). Konon, inverter mobil balap, area yang terbuka untuk pengembangan di bawah peraturan Formula E, dapat diproduksi ketika Jaguar mengubah citra dirinya menjadi “merek mewah modern serba listrik” mulai tahun 2025.

Namun, pada akhirnya, peran utama I-Type 6 adalah membawa pulang perak. Mitch Evans dari Jaguar menjadi runner up musim ini setelah Stoffel Vandoorne dari Mercedes. Tetapi karena skuad Jerman telah menarik diri dari seri untuk musim 2023, Jaguar akan berharap untuk meraih gelar juara dengan lebih jelas. Evans kembali bersama Sam Bird untuk musim kesembilan, yang dimulai di Mexico City pada tanggal 14th Januari. Suara mobil tidak akan terdengar lebih keras, tetapi Formula E menggantungkan harapannya pada mobil yang lebih cepat untuk memenangkan para penentang. Kami akan menonton dengan penuh minat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *