Renault Megane Monako | Gudang Minggu Ini

Seperti yang Anda duga, Shed memiliki gua manusia. Seperti yang mungkin tidak Anda duga, itu adalah gua sebenarnya yang dia retas dari tanggul jalur kereta api yang membentang di belakang bengkelnya. Yah, dia butuh tempat untuk bersembunyi bukan. Mungkin ada beberapa pelemahan struktural tanggul sebagai akibat dari penggaliannya, tetapi rel yang membungkuk ketika dua gerbong Country Crawler bergetar melewati perjalanan dua kali seminggu melewati desa Shed tidak seburuk sekarang. saat itulah mesin uap tua yang berat dan mesin diesel Deltic sedang bekerja keras.

Omong-omong, kepala kantor pos desa menyumbangkan sofa velour ungu ke Shed untuk digunakan di guanya, di mana secara bertahap memperoleh dua lekukan berbentuk lutut. Demi keseimbangan kita harus menyebutkan pada titik ini bahwa Nyonya Shed juga memiliki gua manusia. Untuk informasi lebih lanjut, Anda harus membuka PH versi darknet di you-p-head.com.

Yang akhirnya membawa kita ke Shed minggu ini, sebuah Renault MΓ©gane Monaco yang menarik secara visual. Sebelum Anda merobek mobil ini menjadi yang baru dengan keyboard Anda yang tajam, ketahuilah bahwa tahun 1990-an adalah dekade yang baik untuk MΓ©gane. Ada warisan olahraga di sini, semacam itu. Maxi MΓ©gane adalah mobil reli F2 serius yang melayani banyak privateer hingga tahun 2000-an. Shed menantang Anda untuk menemukan kalimat lain yang mengandung baik di dalamnya seperti itu (selain ‘baik baik, kata polisi’).

Seperti yang Anda lihat, ini adalah contoh tahun 2000 dari facelift tahun 1999 (atau beberapa akan mengatakan generasi kedua) MΓ©gane. Shed tidak yakin apakah mesin K4J 1.6 16-katup berhasil masuk ke Coupe. Dia pikir begitu, meskipun 89hp santai diklaim untuk itu di iklan terdengar lebih cocok untuk 8-katup. Seperti biasa, Shed siap untuk melakukan hal ini, karena dia melakukan begitu banyak hal lain dalam hidupnya. Tidak semua orang menyukai perubahan gaya bagian depan, tetapi MΓ©gane Coupe gen-dua/facelift adalah mobil yang nyaman dan mudah dikendarai. Anehnya, Coupe itu memiliki dua pintu, bukan tiga pintu, tetapi bagasinya cukup kecil, dan Anda akan kesulitan menemukan orang yang cukup gila untuk duduk di kompartemen belakang yang sempit selama lebih dari sepuluh menit, jadi Anda tidak banyak yang hilang di sana.

Oke, jadi mari kita berurusan dengan tampilan. Shed yakin dia menyipitkan mata ke mobil ungu di sini, tapi sertifikat MOT bersikeras bahwa warnanya cokelat. Seekor tahi lalat bevvied memiliki penglihatan yang lebih baik daripada Shed, jadi dia akan mengakui hal ini, tetapi yang dia yakini adalah rona coklat peternakan yang anehnya indah dari tempat duduk kulit yang tampak montok. Dia benar-benar berharap dia benar tentang bodywork ungu karena di kepalanya dia belum pindah dari saat ungu dan coklat adalah kombinasi warna yang sangat dapat diterima, bahkan modis, untuk pria di kota. Shed’s Sunday best tetap mengenakan setelan Crimplene ungu yang dipasangkannya dengan brogues cokelat. Kedengarannya bukan campuran yang bagus bagi kita yang hidup di dunia nyata sampai Anda mengambil gang di Monako ini. Akui saja: entah bagaimana, bahkan dengan mempertimbangkan warna roda kulit yang tidak terlalu serasi, ia berhasil menyampaikan perasaan mewah yang mewah.

Bagian penting dari sejarah MOT adalah sebagian besar telah bersih sejak 2006, ketika Renault yang saat itu berusia enam tahun telah menempuh jarak kurang dari 10.000 mil. Antara saat itu dan 2017 perjalanannya mencapai sekitar seribu mil setahun. Ada lonjakan 26.000 mil antara 2017 dan 2021, dengan 5.000 atau lebih terakumulasi pada tahun hingga Mei ’22. Mobil itu sekarang berdiri di 49.000 dan datang dengan tiket bersih lainnya hingga Mei mendatang.

Ada beberapa lencana tambahan pada mobil ini yang menunjukkan bahwa setidaknya salah satu pemilik sebelumnya memiliki selera humor. Di belakang kami memiliki ‘Superleggera’, yang mungkin Anda pikir lebih sering dikaitkan dengan pekerjaan pelatih Italia yang mahal. Arti harfiah dari superleggera tentu saja ‘superlight’, lelucon yang bisa Anda pahami jika mengacu pada penurunan berat badan melalui karat, tetapi tidak ada tanda-tanda itu baik sekarang atau di mana pun dalam sejarah MOT. Ada juga stiker Gordini di bagian belakang, dengan font art deco yang sesuai. Shed tidak keberatan karena itu mencerminkan periode rekayasa lencana Renault yang memalukan ketika satu-satunya bagian Gordini adalah lencana, dan bahkan itu tidak akan berasal dari karya Gordini.

Terakhir, di bagian depan dekat kami memiliki stiker ‘Tis But A Scratch’. Shed berpikir untuk membeli sekotak ini, tidak hanya untuk membantu menjual beberapa motor scabbier yang melewati tangannya tetapi juga untuk menempel di dahinya setelah Nyonya Shed memberikan keadilan yang lebih besar dengan sendok sup.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *