Mercedes-AMG C63 2.0 liter baru secara resmi diluncurkan

Ini yang besar, kalau begitu. Meskipun jajaran Mercedes-AMG terus terdiversifikasi, dari supercar bermesin datar hingga SUV tujuh kursi, tidak ada yang cukup mewakili divisi seperti C63. Ambil satu sedan atau gerobak Mercedes kompak biasa, pasang V8 yang perkasa, saksikan pembeli berbondong-bondong masuk. Metode ini meluas kembali ke AMG C-Class yang ada sebelum mani W204 C63 juga, C55 dan C43, yang berarti beralih dari tradisi bisa dibilang lebih signifikan di sini daripada di tempat lain.

Ini beberapa saklar juga. Mesin V8 twin-turbo 4.0 liter telah menggantikan mesin empat silinder 2.0 liter ‘M139’ AMG A45 (dan C43 baru), dengan turbo gas buang yang dibantu secara elektrik dan motor listrik 204hp. Setengah ukuran dan setengah silinder untuk C63, tetapi peningkatan kinerja yang sangat besar: ini adalah Kelas-C 680hp (atau 500kW), dengan torsi sistem dinilai pada 752lb ft. Yang merupakan angka mengamuk. Hanya mesin saja yang menghasilkan 476hp pada 6.750rpm (atau 238hp per liter) dan 402lb ft, ditambah dengan 204hp dan 236lb ft dari motor listrik. (Kami juga tidak tahu bagaimana angka torsi sistem tercapai; info teknologi mengatakan itu tergantung pada kombinasi gigi.) Selain sumber daya, tidak ada keraguan C63 baru secara tradisional menggebrak kinerja AMG. Baik sedan dan estate mencapai 62mph dalam 3,4 detik, dengan kemungkinan hingga 174mph tergantung pada pembatas kecepatan tertinggi. Dan itu sebelum tuner memecahkan kode limiter – mungkinkah ini mobil 2.0 liter pertama dalam sejarah yang mampu mencapai 200mph?

Sekarang, membuat C63 hibrida 680hp, empat silinder, jelas bukan pekerjaan sesaat, dan tidak ada yang mencoba menjelaskannya. Selama instalasi C43, turbo ICE sekarang memiliki blower yang lebih besar untuk meningkatkan output dari 406hp di mobil itu menjadi 476hp sekarang. Atau jumlah yang sama dengan V8 AMG ’55 supercharged lama yang digunakan untuk membuat kembali hari itu. Seperti yang menjadi tradisi AMG sekarang, turbo dibantu secara elektrik untuk membantunya berputar lebih cepat dan mempertahankan tekanan boost bahkan ketika throttle diangkat; output spesifik C63 di sini harus membuat beberapa lag, jadi semuanya telah dilakukan oleh para insinyur untuk menguranginya. Starter yang digerakkan oleh sabuk juga merupakan bagian dari paket ICE lagi, menghidupkan mesin dan merawat peralatan tambahan. MCT sembilan kecepatan yang familiar juga cocok untuk standar, seperti penggerak semua roda 4Matic yang mendukung Mode Drift.

Kemudian mendapat Benz sekolah yang sangat baru – yaitu sangat terinspirasi F1, sangat AMG E Performance. C63 mengikuti template yang dibuat oleh GT 63 SE Performance, di mana tujuan elektrifikasi adalah untuk secara dramatis meningkatkan kinerja untuk penambahan berat yang minimal – sebagai lawan untuk menciptakan AMG PHEV dengan jangkauan listrik yang besar. Nomor utama adalah C63 yang diberi peringkat 156g/km, 41mpg dan dengan jangkauan listrik delapan mil. Tapi ada jauh lebih dari itu.

C63 adalah hibrida P3; unit penggerak listrik (EDU) yang terdiri dari motor 204hp, gearbox dua kecepatan, dan diff slip terbatas yang dikontrol secara elektronik ditempatkan di gandar belakang. Baterai 400 volt, 560 sel, 6.1kWh, dengan output kontinu 70kW dan puncak 150kW yang tersedia selama 10 detik, berada di atasnya. Setiap sel baterai didinginkan dengan cairan satu per satu (!) dengan 14 liter cairan pendingin untuk menjaga suhu pengoperasian rata-rata 45 derajat tidak peduli bagaimana itu digunakan. β€œBahkan selama putaran cepat dalam mode hybrid di trek balap, di mana akselerasi (baterai habis) dan deselerasi (baterai diisi) sering terjadi, sistem penyimpanan energi mempertahankan kapasitas kinerjanya yang tinggi.”

AMG menunjukkan beberapa keuntungan dari desain hibrida miliknya, bobot menjadi yang utama di antara mereka. Baterai itu sendiri memiliki berat 89kg, yang berarti 1,7kW per kilo; ternyata baterai konvensional tanpa pendinginan langsung biasanya setengah efisien. Selain itu, karena berada di poros belakang, motor listrik dapat memberikan dorongan lebih cepat; hal yang sama berlaku untuk eLSD itu juga – semuanya dapat merespons lebih cepat. Lokasi EDU juga dikatakan menguntungkan distribusi berat, dan menawarkan ‘efisiensi pemulihan yang sangat tinggi’. C63 dapat berjalan dengan tenaga listrik murni hingga 125km/jam, atau 77mph, dengan pengisian daya yang dimungkinkan melalui pengisi daya 3.7kW onboard (dan empat mode pemulihan rem), stasiun pengisian daya atau di rumah.

Bagaimana ini semua akan bekerja dalam kenyataan? Banyak mode berkendara, untuk satu hal – bahkan lebih dari standar AMG biasa. Ada delapan dari mereka sekarang di bawah AMG Dynamic Select – Electric, Comfort, Battery Hold, Sport, Sport+, Race, Slippery dan Individual, masing-masing memvariasikan seberapa besar peran yang dimainkan motor listrik serta suspensi dan kemudi AMG Ride Control yang biasa parameter. Kemudi empat roda juga menjadi standar pada C63 untuk pertama kalinya sekarang, dengan tiga pengaturan bantuan untuk bobot – Comfort, Sport, dan Sport +. Sistem kontrol AMG Dynamics juga sesuai standar, dengan Basic, Advanced, Pro, dan Master yang ditetapkan secara beragam ke mode drive yang berbeda (atau dengan pilihan Anda sendiri di Individual). Mode racier mengurangi redaman yaw sekaligus meningkatkan kelincahan dan umpan balik, kata AMG. Diakhiri dengan Race dengan pengaturan Master AMG Dynamics, C63 ‘menawarkan keseimbangan kendaraan yang sedikit oversteering, kemudi yang lebih langsung dan perilaku berbelok yang lebih gesit’. Efek AMG juga tidak hanya dalam perangkat lunak, karena C63 mendapat manfaat dari peredam yang dipesan lebih dahulu, rem komposit, dan as roda depan yang dirombak dengan buku-buku jari dan lengan kontrol baru.

Menariknya juga, as roda belakang yang baru dialiri listrik dapat mengatur traksi sebelum ESP campur tangan, mengurangi torsi penggerak yang dibagi oleh perbedaan. Diperkirakan bahwa ini berarti kontrol stabilitas mengintervensi nanti atau tidak sama sekali, yang pasti merupakan kabar baik. Mode Drift hanya disebutkan sekilas dalam rilis C63, karena mungkin kita semua sudah mengetahui cara kerjanya sekarang.

Lebih banyak waktu, dapat dimengerti, telah didedikasikan untuk bagaimana suara C63. Lebih penting dari sebelumnya, mengingat karisma V8 yang hilang. Jadi ada pengeras suara untuk memperingatkan pejalan kaki, sementara yang di dalam disuguhi suara AMG yang ‘segera dikenali’. Ini dicapai dengan merekam suara mesin sebelum memperkayanya (kata-kata mereka, sekarang milik kita) dan kemudian mengirimkannya melalui sistem suara (dengan bantuan dari speaker luar juga). Kompleks, lalu, tapi apa lagi yang Anda harapkan?

Di tempat lain, C63 baru adalah gaya AMG yang sangat familiar. Ini adalah C-Class yang lebih jahat dan moodier, seperti tradisi tahun ’63 – ia tidak meneriakkan 680hp pada Anda, baik sebagai sedan empat pintu atau real lima pintu. Namun, ada beberapa perubahan setelah Anda masuk ke seluk beluk. Keduanya dibangun dari cangkang AMG yang ‘dimodifikasi secara ekstensif’, dengan sayap depan yang lebih lebar dan panjang ekstra 50mm di ujung depan. Kedua model sebenarnya memiliki jarak sumbu roda tambahan 10mm, dengan sedan 76mm lebih panjang dari keseluruhan standar dan wagon 83mm. Kisi-kisi AMG yang dipesan lebih dahulu adalah standar, dan untuk pertama kalinya lencana AMG menggantikan lencana Mercedes di kap mesin. Ada juga lencana E Performance, empat knalpot dalam tradisi C63 terbaik, velg standar 19 inci dan banyak pilihan eksterior: dua paket Carbon Fiber, dua paket AMG Night dan Paket Aerodinamika AMG. Bagi pembeli yang ingin berteriak lebih banyak tentang hampir 700hp.

Interior mengikuti bagian luar yang dikenali sebagai C-Class dengan beberapa peningkatan AMG, di sini termasuk tampilan yang dipesan lebih dahulu untuk informasi hybrid dan roda Kinerja AMG dengan apa yang tampak seperti lebih banyak tombol daripada sebelumnya. Kursi AMG Performance generasi kedua akan menjadi pilihan bagi pelanggan C63, dengan fitur ‘bantalan samping kursi dengan bukaan hemat berat yang juga memungkinkan ventilasi yang lebih baik’. Tidak akan terlalu khawatir tentang pemangkasan kilo, namun; teknologi hybrid ringan masih menumpuk, yang berarti bahwa menurut pengukuran EC C63 adalah sedan 2.111kg atau real 2.145kg…

Selain kelas berat yang melimpah, tampaknya ada banyak hal yang bisa didorong, bahkan bagi kita yang mengenakan ban lengan hitam untuk V8. Dua ton tidak mencegah GT 4-pintu menjadi epik, dan A45 dengan versi mesin yang kurang bertenaga ini adalah hot hatch yang tak terlupakan. Plus, kapan flagship AMG terakhir yang kurang bintang? Kami tetap optimis dengan hati-hati. Jika Anda cenderung untuk sangat tidak setuju, kami merujuk Anda ke Chief Technical Officer AMG Jochen Hermann: “Dengan Performance hybrid drive dan exhaust turbocharger yang dibantu secara elektrik, C 63 SE Performance yang baru adalah mahakarya teknologi yang mengambil pendekatan baru. powertrain menawarkan pengalaman berkendara yang benar-benar baru. Respons langsung dari penggerak listrik di gandar belakang, peningkatan torsi yang cepat serta output daya yang cepat dan juga penarikan baterai kami adalah fitur yang sangat istimewa. Tambahkan ke fitur standar- kemudi gandar belakang yang pas dan penggerak semua roda variabel penuh dengan Mode Drift – C 63 baru sekali lagi menggambarkan keahlian teknis tingkat tinggi yang dimiliki AMG”. Atau dengan kata lain: berat, sangat rumit, sangat kuat dan cepat. Seperti AMG, kalau begitu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *