Audi Sport Quattro | Pahlawan PH

Saya tidak ingin terdengar tidak tahu berterima kasih, tetapi saya tidak benar-benar gelisah tentang pengujian Audi Sport Quattro untuk seri video PH Heroes baru kami – penghargaan semi-reguler untuk ikon otomotif kami. Saya bukannya tidak bersemangat, atau memang apatis, saya buru-buru menambahkan. Tapi saya tidak memiliki anak kucing tentang kedatangan Sport Quattro yang sudah dekat. Kepala pemasaran, Ben Lowden. Crikey, ketika Ben mendengar bahwa jarak sumbu roda pendek, Grup B, homologasi khusus diturunkan di tempat saya, di London Utara, dia berkata senang berkendara dari Kent pada akhir pekan hanya untuk melihatnya secara langsung. Dan ketika saya mengatakan kepadanya bahwa saya akan mengendarainya ke Wales pada hari berikutnya, dia berkata bahwa dia akan melakukan perjalanan ke sana juga. Itu komitmen untukmu. Sayangnya, itu dikumpulkan pada hari Jumat setelah syuting, jadi dia tidak pernah mendapat kesempatan untuk bertemu pahlawannya secara dekat dan pribadi.

Mengapa saya tidak bersemangat seperti Ben dan yang lainnya dalam tim? Yah, saya tidak pernah begitu peduli dengan Audis yang lebih tua. Sebagai seorang anak di tahun 80-an, saya pikir Quattro asli adalah mobil yang tampak fantastis, tetapi teknik di belakangnya – mesin itu, yang diletakkan di depan as roda depan – sepertinya salah. Ini salah. Lebih salah daripada flat-six Porsche 911 yang tertancap di belakang. Saya selalu menyukai 911, dan saya dapat membenarkan kemunafikan saya dengan alasan bahwa penolakan Porsche untuk memasang komponen tunggal terberat dalam jarak sumbu roda setidaknya membawa satu keuntungan: traksi. Mobil hidung-berat Audi hanya membuat understeer yang tidak diinginkan. Tapi Anda tahu apa? Ternyata saya salah karena diremehkan oleh Sport Quattro. Ternyata Sport Quattro memang mobil yang brilian.

Yang ini adalah mobil warisan Inggris Audi. Audi telah memiliki mobil tersebut sejak tahun 1985, saat dibeli baru dari Audi AG. Terlepas dari sikap apatis saya, kelangkaan dan nilai mobil itu tidak membuat saya berlalu begitu saja. Dan juga sikap Audi yang sangat santai terhadap saya saat mengendarainya. Ini bukan pinjaman satu jam dengan pendamping. Sport Quattro muncul di awal minggu, kami seharusnya merekamnya di belakang truk. Sopir melepasnya, menunjukkan tanda aneh di sana-sini, menyerahkan kunci dan berkata “Sampai jumpa hari Jumat”. Itu saja. Saya sekarang bertanggung jawab atas sebuah mobil yang dikatakan sebagai salah satu dari hanya lima impor asli ke Inggris, salah satu dari 164 mobil jalan raya yang pernah dibuat, dan memiliki nilai mendekati setengah juta pound.

Juga tidak ada pembicaraan tentang batas jarak tempuh. Kami terbuka tentang niat kami. Kami memberi tahu Audi bahwa saya akan mengendarainya dari London ke Wales, dan menghabiskan satu hari di sana mengendarainya di sekitar Brecon Beacons dengan harapan membuat video yang cantik (dan semoga menarik). Secara keseluruhan, saya rasa saya harus telah menambahkan lebih dari 320km ke 69.000 yang sudah disiksa. Sikap Audi, bagaimanapun, adalah “apa gunanya memiliki armada warisan jika tidak digunakan?” Saya pikir kita semua bisa mengacungkan jempol pada sikap itu, bukan? OEM lainnya, perhatikan.

Ini memberi saya waktu yang lama untuk mengenal dan memahami Sport Quattro. Poin pertama adalah sangat mudah untuk dijalani. Dalam perjalanan dari London ke Wales, perjalanan terasa nyaman di jalan tol, dan meskipun Sport Quatrro tidak melaju setenang Rolls-Royce, itu jauh dari parau. Saya mendengar bahwa Ford RS200 versi road-going justru sebaliknya: kikuk, bandel. Dan sementara Ford cepat, dengan 250hp yang diterjemahkan menjadi 0-62mph dalam 5,2 detik dan 142mph, itu semua dikalahkan dengan baik oleh Sport Quattro.

Namun Sport Quattro terasa seperti mobil jalanan yang sangat sehari-hari. Selain beradab untuk dikendarai, bagian dalamnya sangat mirip dengan Audi. Dasbornya terlihat sangat mirip dengan Audi lainnya pada masa itu, hanya dilapisi kulit dengan beberapa tombol lagi. Ini memiliki kursi berpemanas, dan radio – yah, ada satu di satu titik karena memiliki antena di belakang. Joknya disokong Recaros, tapi berlapis kulit dan velour dan sangat nyaman untuk setiap mil dari tiga jam perjalanan ke barat. Bahkan memiliki sabuk pengaman normal dan karpet tebal.

Satu-satunya masalah adalah pemanas. Tidak ada AC, tentu saja. Tidak apa-apa, kami melakukan perjalanan menyusuri jalan kenangan ke tahun 1980-an, dan kebanyakan hal tidak ber-AC saat itu. Jika Anda menonton video, Anda akan melihat bahwa saya semakin berkeringat dan itu bukan stres karena mengendarai mobil yang begitu berharga. Hanya saja itu adalah hari yang panas dan lembap dan saya tidak bisa mematikan pemanas flipping. Bahkan dengan penggeser suhu disetel ke dingin dan kipas dimatikan, itu masih mendorong panas ke dalam kabin, dan, berkat cara PH didanai, saya harus membuka jendela saat merekam.

Hal lain yang saya tidak terlalu tertarik adalah gearbox lima kecepatan Sport Quattro. Ini keras dan tidak memuaskan, dan di atas itu rasanya seperti semak-semak yang aus. Bahkan jika memasang beberapa yang baru menyelesaikannya, itu masih tidak akan menyelesaikan lemparan panjang. Tidak, maaf, gearbox bukan titik kuat mobil. Itu salah satu dari sedikit bit yang tidak, pikiran, karena jika tidak, Sport Quattro adalah permata. Mobil yang benar-benar indah untuk diketuk di jalan pegunungan. Itu seperti dibuat untuk mereka – yang, saya kira, memang begitu.

Ini memiliki power steering, tentu saja, dan itu agak kabur pada awalnya. Namun, setelah kurang dari seperempat putaran kunci, sensasi itu hilang. Pada tahap itu, Anda telah menggunakan kelenturan apa pun di dinding samping dan suspensi yang relatif montok, dan yang tersisa adalah rasa kekeluargaan dengan roda depan. Kemudi mengembangkan jumlah bobot yang indah, yang terasa sesuai dengan kekuatan yang dibangun melalui tambalan kontak depan. Ada banyak pegangan juga. Sekarang, jelas, saya tidak menjadi gila dan mengemudikan roda dari mobil yang begitu berharga dan hampir tak tergantikan, tetapi saya ingin mencelupkan kaki ke dalam kolam bakatnya yang dalam. Dan dari sekian banyak yang diberkahi, pegangan pasti ada di antara mereka: Saya tidak pernah kehabisan barang, itu pasti.

Ini bukan mobil yang menyenangkan, seperti sesuatu dengan kekuatan yang sama dan hanya dua roda yang digerakkan. Tapi itu memberi imbalan dengan cara lain. Pengaturan suspensinya luar biasa. Tidak seperti mobil sport low-riding, homologasi khusus balap reli ini memiliki banyak perjalanan roda, tetapi menggunakan ini untuk menyerap gundukan dengan indah. Ini berarti ada beberapa roll, pitch dan dive, tentu saja, tetapi itu hanyalah iringan latar belakang. Stabilitas dan kekenyalan sangat di depan dan di tengah kredensial lintas negara yang mengesankan. Jadi Anda benar-benar dapat bersandar pada gadis tua itu. Percaya dia. Dan hal yang sama berlaku untuk rem, yang saya ragu akan bertahan lama di trek, tetapi di hutan belantara Welsh, remnya kuat, efektif, dan dapat diandalkan.

Dan bagaimana dengan lima pot yang perkasa? Yah, itu juga tidak mengecewakan. Tidak sedikit pun. Ini bukan motor yang sangat bising – mobil jalanan cenderung tidak seperti dulu, sebelum munculnya knalpot trik dan pops yang disintesis – tetapi masih berupa lima silinder. Masih memiliki nada sumbang yang khas, namun mekanisme mesinnya halus. Jauh lebih halus dan berkelas daripada empat pot yang serak dan berdengung, dan begitu Anda melewati lag – lag epik yang lebih dari 80-an daripada kawat gigi Gordon Gekko – guk! Hal ini cepat. Bukan dengan standar hari ini, tetapi dengan standar hari ini. Jika Anda berada di gigi yang salah, butuh waktu lama untuk naik ke 4.000rpm, tetapi begitu giginya ada di sana, itu akan menyala dan meninju Anda di jalan. Pengiriman daya adalah apa yang mungkin Anda gambarkan sebagai hal yang menarik.

Bagaimana rasanya di tahun 1985? Yah, mari kita begini: saat itu, saya percaya, hanya ada tiga mobil yang turun di bawah lima detik dalam sprint dari nol dan enam puluh. Salah satunya adalah Lamborghini Countach, yang lainnya adalah Porsche 930 Turbo, dan yang terakhir dari tiga serangkai itu adalah Sport Quattro. Yang membuat mobil ini menjadi legenda adalah Grup B dan kemenangannya di Pikes Peak – mobil kompetisi yang menyemburkan tenaga hingga 600 hp. Tapi sebagai mobil jalan raya tidak kalah mendebarkan.

Mesin ini dikembangkan secara khusus untuk Sport Quattro agar lebih ringan, lebih bertenaga, dan lebih kompetitif melawan kekuatan RS200 dan Peugeot 205 T16 bermesin tengah. Itu lebih ringan karena itu semua-paduan bukan blok besi yang digunakan dalam Quattro wheelbase panjang. Itu juga memiliki kepala silinder baru, dengan 20 katup, dan turbocharger KKK besar untuk memaksa udara melewatinya dan mengisi 2,1 liternya hingga penuh. Dan jika Anda memiliki Β£50.000 pada tahun 1985, Anda dapat membelinya: mobil yang bahkan tidak disetel untuk jalan raya, menghasilkan 306hp yang sangat besar – cukup untuk melakukan 0-60mph dalam 4,8 detik dan mencapai 100mph dalam 12.

Namun, bagi saya, bukan hanya performa luar biasa Sport Quattro, yang masih menarik perhatian hingga saat ini, yang sangat menarik. Ini kelengkapan paketnya. Itulah yang mendorong saya dari menghargai menjadi benar-benar menyukainya. Prinsip rekayasa posisi mesin mungkin cacat, tetapi pelaksanaan rekayasa yang sangat baik di tempat lain jelas terlihat. Ini terlihat dari performa, kontrol bodi, rem, kenyamanan berkendara, dan kegunaan sehari-hari. Dan karena itu adalah mobil yang bisa membuat Anda terjebak dalam perjalanan, itu memberi penghargaan. Ini menempatkan senyum di wajah Anda. Dan saya tidak lebih suka ketika mobil lebih baik dari yang diharapkan dan membuat Anda tersenyum. Ini jelas bukan hanya Audi tua, itu sudah pasti. Ini adalah pahlawan, murni dan sederhana.

Spesifikasi | Audi Sport Quattro

Mesin: 2.133cc lima silinder, turbocharged
Penularan: Manual 5 kecepatan, penggerak empat roda
Daya (hp): 306 @ 6.500rpm
Torsi (lb kaki): 258 @ 4.500rpm
0-62mph: 4,8 detik
Kecepatan tertinggi: 155mph
Bobot: 1.270 kg
MPG: T/A
CO2: T/A
Dijual: 1985
Harga baru: Β£50.000
Harga sekarang: Β£500.000

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *