Kesepakatan Porsche dan Red Bull F1: jadi apa selanjutnya?

Jadi ternyata hal Red Bull dan Porsche tidak akan terjadi. Wow, tidak melihat yang datang. Formula Satu adalah permainan lama yang lucu. Ada aksi trek beroktan tinggi, yang merupakan inti yang jelas, tetapi rumor yang berputar tanpa henti di latar belakang bisa sama menariknya, jika tidak lebih dari itu. Bisikan mulai, dan sangat sering ditolak. Pada titik mana Anda dapat menjamin bahwa itu benar. Mereka akan terjadi. Seperti keluarnya Daniel Ricciardo dari McLaren. Kami tahu itu ada di kartu ketika kedua belah pihak mengatakan itu tidak kembali di musim panas.

Kisah Porsche tidak begitu jelas. Ikatan antara Porsche dan Red Bull telah diperdebatkan untuk sementara waktu, dan tampaknya sudah selesai. Tapi kembalinya Porsche ke F1 telah disebutkan beberapa kali selama bertahun-tahun. Sejak terakhir kali terlibat dengan program V12 yang naas pada tahun 1991, ada banyak comeback yang dibahas. Itu belum terjadi. Masih belum sekarang kesepakatan ini pergi ke selatan. Namun kali ini desas-desus itu memiliki lebih banyak substansi karena bintang-bintang tampak benar-benar selaras.

Pertama, ada formula mesin F1 baru yang akan datang pada tahun 2026, yang akan menempatkan pabrikan mesin yang ada dan yang baru pada pijakan yang lebih setara. Ini juga akan menjadi formula mesin yang lebih murah, tetapi tetap dapat dipasarkan karena pengurangan output CO2. Itu karena bagian yang lebih besar dari kekuatan powertrain yang berasal dari listrik, bersama dengan penggunaan bahan bakar sintetis di sisi ICE – sesuatu yang terlibat dengan Porsche saat ini. Ada juga peningkatan besar dalam minat Formula Satu dari belakang seri Netflix Drive to Survive, dan ini terutama berlaku di AS, yang merupakan pasar utama Porsche. Mungkinkah tidak berada di F1 sekarang? Dan ada mitra ideal untuk bekerja sama dengan Porsche: Red Bull Racing. Red Bull kembali ke puncak permainannya. Ini akhirnya merebut tongkat dominasi F1 dari Mercedes, tetapi menemukan dirinya dalam posisi aneh karena tidak memiliki mitra mesin pada tahun 2022.

Di sinilah kisah Porsche terjalin dengan pasang surut keikutsertaan Honda di F1. Honda, seperti yang sering terjadi, memutuskan pada tahun 2020 untuk menghentikan program F1 – dan kemitraan Red Bull – pada waktu yang paling tidak tepat. Sejak 2015 telah mengalami kekalahan yang sangat publik ketika kembali sebagai pemasok mesin kerja ke McLaren. Hal-hal tidak berjalan dengan baik. Mesinnya tidak hanya kehabisan tenaga tetapi juga sangat tidak dapat diandalkan. Hal ini menyebabkannya berpisah dengan McLaren dan bergabung dengan tim saudara perempuan Red Bull, Torro Rosso, pada tahun 2018.

Pada tahap itu, mesin Honda menjadi jauh lebih kompetitif. Pada tahun 2019 juga mulai memasok tim utama Red Bull Racing, dan pada Grand Prix Austria tahun itu, Honda meraih kemenangan pertamanya di era hybrid. Itu juga bukan satu kebetulan. Itu adalah awal dari tambalan ungu (dan bisa dibilang bukti bahwa McLaren bodoh untuk membuang Honda, yang selalu cenderung bagus), tetapi ketika potensi kemenangan menjadi jelas untuk dilihat, dan bencana PR pada masa McLaren adalah berkembang menjadi berita baik, Honda mengumumkan pada Oktober 2020 bahwa mereka menarik diri dari olahraga.

Tahun berikutnya, kami menjalani salah satu musim terbaik dalam sejarah F1. Max Verstappen dan Lewis Hamilton meningkatkan standar persaingan ke tingkat yang lebih tinggi, dan Verstappen dan Red Bull Honda-lah yang meraih penghargaan dalam kejuaraan pebalap. Akhirnya, Mercedes terlempar dari tempatnya, tetapi Honda tidak akan secara resmi memanfaatkan kesuksesannya pada tahun 2022.

Itu melakukan hal yang sama sebagai pemilik tim pada akhir tahun 2008. Setelah delapan tahun kinerja yang mengecewakan – pertama sebagai pemasok mesin untuk tim BAR, dan kemudian sebagai konstruktor penuh ketika mengambil alih operasi Brackley pada tahun 2006 – itu berada di puncak kebesaran. Pada tahun 2007, Ross Brawn dipasang sebagai prinsip tim dan timnya telah merancang mobil yang mengalahkan dunia untuk awal musim 2009. Namun Honda mengejutkan olahraga tersebut dengan mengumumkan, secara tiba-tiba pada akhir tahun 2008, itu ditarik keluar.

Sekali lagi, Honda seharusnya mendapatkan rampasan atas kerja kerasnya, tetapi membiarkannya berlalu begitu saja. Brawn mengumpulkan dana untuk membeli tim dari Honda tepat sebelum awal musim 2009, karena dia tahu seberapa bagus mobil itu nantinya. Dan itu terbukti. Tim Brawn kemudian memenangkan kejuaraan pembalap dan konstruktor pada tahun 2009 – kesuksesan yang bisa dinikmati Honda. Dan fondasi kemenangan yang telah didirikan Honda akan terus menjadi salah satu tim paling sukses dalam sejarah olahraga ini. Brawn menjual perusahaan itu ke Daimler pada 2010, dan tim Formula Satu Mercedes-AMG Petronas memulai periode dominasi yang tiada duanya, memenangkan delapan gelar konstruktor berturut-turut dan tujuh gelar pebalap.

Bagaimanapun, kembali ke proyek Porsche. Penarikan Honda menyebabkan pembentukan Red Bull Powertrains, yang mengambil alih pengembangan unit tenaga hibrida turbo 1.6 liter turbo Honda RA621H. Honda Racing Corporation masih akan melanjutkan manufaktur, perakitan dan dukungan untuk mesin, tetapi Red Bull akan membayar sebagian besar biaya. Sejauh ini, itu bekerja dengan baik. Red Bull Racing adalah favorit odds-on untuk memenangkan kejuaraan pembalap dan konstruktor 2022. Sementara itu, mesin 2026 Red Bull Powertrain juga telah dinyalakan dan dijalankan dengan dyno.

Ini adalah kesempatan besar bagi Porsche. Itu siap untuk masuk dan bergabung dengan tim pemenang pada tahun 2026 dan mengambil alih pengembangan mesin Red Bull yang ada, daripada harus memulai dari awal seperti yang direncanakan oleh merek saudaranya Audi. Kedengarannya seperti batu loncatan yang ideal untuk kesuksesan yang dipaku. Namun, ada beberapa kebingungan seputar IP mesin F1 Honda. Dikira Red Bull Powetrains telah membeli IP tersebut, namun ternyata IP tersebut hanya disewa dari Honda. Apakah itu menjadi titik yang mencuat tidak jelas.

Yang jelas soal independensi operasi F1 Red Bull. Prinsip tim Red Bull, Christian Horner, sangat vokal bahwa setiap mitra pabrikan harus cocok dengan Red Bull. Dia mengatakan bahwa “Red Bull selalu menjadi tim independen, itu telah menjadi salah satu kekuatan kami dan telah menjadi tulang punggung dari apa yang telah kami capai dan kemampuan kami untuk bergerak cepat. Ini adalah bagian dari DNA siapa kami. Kami bukan organisasi yang dioperasikan secara korporat dan itu adalah salah satu kekuatan kami dalam cara kami beroperasi sebagai tim balap dan itu merupakan prasyarat mutlak untuk masa depan.”

Apakah itu alasan pembicaraan dengan Porsche gagal? Porsche ingin mempengaruhi terlalu banyak kendali atas tim? Telah dilaporkan di tempat lain bahwa pabrikan menginginkan 50 persen bagian dari bisnis – jadi mungkin. Sentuhan lain dalam kisah itu terjadi di Grand Prix Austria tahun ini. Di tempat di mana Red Bull dan Honda meraih kesuksesan bersama pertama mereka pada tahun 2019, Grand Prix Austria tahun ini – yang diadakan di Red Bull Ring, tentu saja – dihadiri oleh beberapa anggota dewan direksi Honda yang sangat senior. CEO Honda, Toshihiro Mibe, ada di sana. Begitu pula ketuanya, Seiji Kuraishi, serta presiden HRC, Koji Watanabe, dan direkturnya, Yasuaki Asaki. Apa yang bisa ditunjukkan oleh para hadirin terkenal seperti itu, selain potensi Honda untuk bergabung kembali dengan Red Bull? Bagaimanapun, ini sudah terbukti menjadi kombinasi yang sukses, dengan kedua perusahaan masih menikmati hubungan yang hangat dan banyak kesuksesan. Dan kemudian, hanya beberapa bulan kemudian, untuk menambah bahan bakar, Porsche secara resmi mengumumkan tidak bergabung dengan Red Bull. Kebetulan? Hmm…

Jadi apa pilihan Porsche sekarang? Nah, tampaknya masih ingin menjadi bagian dari F1 pada tahun 2026. Pernyataan yang mengumumkan tidak lagi mengejar kesepakatan dengan Red Bull termasuk baris, ‘Dengan perubahan aturan yang sudah selesai, seri balap tetap menjadi lingkungan yang menarik bagi Porsche. , yang akan terus dipantau.’ Pilihannya termasuk pengikatan atau pembelian Aston Martin, dengan miliarder Kanada Lawrence Stroll diketahui bersedia menjual dengan harga yang tepat. Usaha patungan McLaren Porsche lainnya, mungkin, seperti yang kita lihat di tahun 80-an? Lalu ada juga potensi tim baru Michael Andretti. Tapi kemungkinan besar pada tahap ini adalah Williams. Nilainya telah meningkat secara substansial sejak kelompok investasi Dorilton Capital mengambil alih pada tahun 2020. Itu berarti itu tidak lagi murah tetapi dibanjiri dengan mantan tokoh motorsport VW, termasuk kepala tim Jost Capito, direktur teknis FranΓ§ois-Xavier Demaison dan direktur olahraga Sven Smeets.

Porsche memiliki waktu hingga 15 Oktober 2022 untuk memasukkan namanya ke dalam daftar produsen mesin FIA jika ingin berada di grid pada tahun 2026. Jadi dengan satu atau lain cara, kami akan memiliki jawaban saat itu. Akankah ada twist lain dalam kisah itu? Lebih dari mungkin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *